alexametrics

Kiat Mencuci Pakaian untuk Mengurangi Penyebaran Covid-19

loading...
A+ A-
JAKARTA - Pandemi virus corona telah menginfeksi ribuan orang di dunia, termasuk Indonesia. WHO menyarankan untuk sering mencuci tangan dan menjaga jarak sosial untuk membantu mencegah penyebaran virus.

Sementara, berdasarkan penelitian, virus juga dapat bertahan di permukaan tertentu, termasuk kain, di mana virus dapat menempel selama beberapa jam atau bahkan beberapa hari. Meski para ilmuwan telah mengatakan bahwa penularan virus melalui bahan lembut, seperti pakaian sangat kecil kemungkinannya.

Tapi, tidak ada salahnya untuk menjaga pakaian Anda tetap bersih dan terbebas dari virus. Nah, seperti dilansir Times of India, berikut ini beberapa tips yang dapat Anda ikuti saat mencuci pakaian selama pandemic covid19.



1. Cuci pakaian sesegera mungkin
Cuci pakaian Anda sesegera mungkin, setelah Anda masuk rumah. Meskipun orang-lorang disarankan di rumah aja, tetapi masih banyak orang ke luar rumah, pergi ke toko untuk membeli barang-barang penting dan sebagainya. Mengatasinya, setelah Anda bepergian dan masuk ke dalam rumah, ada baiknya mengganti pakaian dan mencuci dengan segera busana yang dikenakan dari luar.

Jika Anda tidak dapat segera mencuci pakaian, letakkan langsung di dalam tas cucian atau mesin cuci yang terpisah.

2. Proses pembersihan imersif
Pakaian, tidak seperti permukaan keras lainnya yang memiliki lapisan yang dapat menampung virus. Inilah sebabnya mengapa penting untuk mencuci pakaian dengan benar dalam proses imersif, seperti mencuci basah dengan deterjen.

Pasalnya, hanya membersihkan permukaan pakaian saja tidak cukup. Jika memungkinkan, biarkan pakaian itu dibasahi deterjen selama beberapa waktu sebelum membuatnya dicuci (terutama jika Anda telah mengunjungi rumah sakit).

3. Pengaturan air sebisa mungkin
Menurut Pusat Pengendalian Penyakit, disarankan untuk mencuci pakaian Anda di tempat yang paling sesuai dengan air. CDC di Inggris merekomendasikan suhu air antara 40 hingga 60 derajat Celcius untuk tahan terhadap desinfeksi pakaian. Dianjurkan untuk menggunakan deterjen yang keras dan berkualitas baik. Air bersuhu tinggi sangat penting jika Anda tidak memiliki mesin cuci dan mencuci tangan Anda.

4. Pemutih
Bleach dikenal sebagai agen disinfektan yang baik untuk permukaan yang keras. Namun, Anda tidak bisa menggunakan pemutih dengan kualitas yang sama. Anda akan berisiko merusak pakaian. Sebagai gantinya, gunakan jenis pemutih yang khusus dibuat untuk pakaian. Anda dapat menambahkan sedikit ketika Anda mencuci pakaian untuk menambah perlindungan terhadap infeksi.

5. Tindakan pencegahan dasar
Terlepas dari semua ini, tindakan pencegahan dasar yang telah digarisbawahi untuk pandemi saat ini harus diikuti. Pastikan pakaian Anda tidak menyentuh permukaan rumah sebelum Anda mencucinya. Juga tidak perlu mencuci semua lapisan pakaian. Hanya yang bisa berpotensi bersentuhan dengan permukaan yang bisa menampung virus yang harus dicuci. Penting juga untuk mencuci tangan setelah mencuci pakaian.
(tdy)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak