alexa snippet

Kho Ping Hoo, Bukek Siansu Jilid 19 Bagian 10

Asmaraman S. Kho Ping Hoo

kho-ping-hoo-bukek-siansu-jilid-19-bagian-10
Bukek Siansu, karya : Asmaraman S Kho Ping Hoo
Kho Ping Hoo, Bukek Siansu

Untung bagi Ouwyang Cin Cu, pada saat pedangnya terlepas itu, muncul The Kwat Lin dan Kiam-mo Cai-li! Bagaikan dua sosok bayangan setan, dua orang wanita sakti ini sudah menerjang ke depan sambil meloncat dan terdengar suara melengking tinggi dari mulut Kiam-mo Cai-li ketika dia menyerang berbareng dengan The Kwat Lin yang juga menyerang tanpa mengeluarkan suara.

"Heeeeeeeeiiiiiitttttt!!! Wir-wirrr... singggg... singggg...!!" Pedang payung di tangan Kiam-mo Cai-li sudah bergerak menyambar menyusul lengkingnya, juga dibarengi dengan menyambarnya rambut panjangnya dan kuku tangan kirinya yang sekaligus menerjang dengan serangan yang amat dahsyat!

Namun Sin Liong lebih memperhatikan sinar pedang merah yang menyambarnya tanpa suara itu karena dia tahu bahwa pedang Ang-bwe-kiam di tangan The Kwat Lin yang menyambar tanpa suara itu jauh lebih berbahaya dari pada semua serangan Kiam-mo Cai-li yang banyak ribut itu.

"Hemmmm...!" Sin Liong mendengus dan kaki tangannya bergerak menangkis rambut dan kuku, tubuhnya mencelat menghindari sinar merah pedang The Kwat Lin dan ujung kakinya yang menendang pergelangan tangan Kiam-mo Cai-li berhasil menangkis tusukan pedang payung.

Pada saat itu, dari belakang, menyambar sinar biru dari pedang Ouwyang Cin Cu yang ternyata telah menyambar pula pedangnya yang tadi terlepas dan kini ikut mengeroyok.

"Ahhh!" Sin Liong berseru, membiarkan pedang lewat dekat sekali dengan lehernya karena dia memang sengaja berlaku lambat dan begitu pedang lewat, jari tangannya menyentil, kuku jari tengahnya bertemu batang pedang biru itu.

"Tringgggg,,.. Auuhhhh...!" Untuk kedua kalinya, pedang biru itu terlepas dari pegangan tangan Ouwyang Cin Cu dan kini melayang jauh dan lenyap ke dalam semak-semak!

The Kwat Lin dan Kiam-mo Cai-li sudah menerjang lagi, akan tetapi Sin Liong meloncat jauh ke belakang, lalu berkata kepada The Kwat Lin, "Subo, tunggu dulu!"

Suaranya halus akan tetapi penuh wibawa sehingga tanpa disadarinya sendiri, Kiam-mo Cai-li menghentikan gerakannya, memandang kepada pemuda itu dengan sinar mata penuh cahaya kagum. Otomatis hatinya tergerak melihat pemuda yang luar bisa ini, pemuda yang wajahnya mengeluarkan cahaya lembut, sedikit pun tidak membayangkan kekerasan dan yang memiliki sepasang mata yang aneh dan indah.

"Hemmm, bocah kurang ajar! Engkau masih ingat bahwa aku adalah Subomu (Ibu Gurumu)!" bentak The Kwat Lin dengan suaranya menyindir untuk menutupi guncangan hatinya.

"Subo adalah isteri Suhu, mana teecu berani kurang ajar? Kedatangan teecu bersama Sumoi adalah untuk memenuhi pesan Suhu."

Kembali hati Kwat Lin terguncang penuh rasa takut dan ngeri, takut kalau-kalau suaminya yang dia tahu amat sakti itu muncul di situ. Akan tetapi mendengar bahwa Sin Liong datang memenuhi pesan suaminya, hatinya lega karena hal itu berarti bahwa suaminya tidak ikut datang!

"Hemm, pesan apakah dari Suhumu?"

Sin Liong yang memang berwatak polos dan tidak auka menyembunyikan sesuatu di dalam hatinya, berkata lantang, "Subo, Suhu minta agar supaya semua pusaka Pulau Es yang Subo bawa pergi, diserahkan kembali kepada teecu untuk teecu kembalikan ke Pulau Es."

Mendengar permintaan ini tanpa menjawab lagi The Kwat Lin lalu menggerakkan pedangnya dan mengirim serangan langsung yang amat dahsyat. Gerakannya memang cekatan sekali dan pedangnya hanya tampak sebagai sinar merah yang meluncur seperti panah api menuju ke arah tubuh Sin Liong. Pemuda ini kembali mencelat ke belakang berjungkir balik dan berdiri dengan tenang.

"Subo harap dengarkan permintaan teecu. Pusaka-pusaka itu tidak boleh dibawa keluar dari Pulau Es. Teecu tidak suka melawan Subo, akan tetapi kalau Subo tidak mengembalikan pusaka-pusaka itu, terpaksa teecu...."

"Heiiiihhh, mampuslah!" bentak The Kwat Lin dan tubuhnya sudah melayang ke depan dengan cepat seperti seekor burung garuda terbang menyambar, didahului oleh sinar merah pedang Ang-bwe-kiam di tangannya.
halaman ke-1 dari 2
Top