alexa snippet

Kho Ping Hoo, Suling Emas Jilid 25

Asmaraman S. Kho Ping Hoo

kho-ping-hoo-suling-emas-jilid-25
Suling Emas, karya : Asmaraman S Kho Ping Hoo
     Kong Lo Sengjin kaget, akan tetapi untuk menutupi kekagetan hatinya ia tertawa. Sambil mengerahkan khikangnya ia pun berseru nyaring, "Tak peduli siluman atau manusia, siapa takut kepadamu? Keluarlah, jangan main sembunyi dan menggertak seperti anak kecil!"

     Baru saja ucapan Kong Lo Sengjin ini terhenti, terdengar suara ketawa dan tiba-tiba muncul di situ seorang kakek cebol sekali. Bentuk tubuhnya seperti kanak-kanak belasan tahun, akan tetapi kepalanya besar dengan rambut riap-riapan dan cambang-bauk menutupi mulut dan dagu. Kakinya telanjang tak bersepatu, pakaiannya sederhana dan pada pundaknya hinggap seekor burung hantu yang matanya seperti mata harimau, berwarna merah, sedangkan paruhnya runcing kuat seperti emas warnanya. Baik Kong Lo Sengjin maupun Kim-mo Taisu tidak melihat bagaimana kakek aneh ini datang, hal ini saja sudah menjadi bukti bahwa tingkat ilmu kepandaian kakek cebol ini amatlah tingginya.

     Diam-diam Kim-mo Taisu terkejut. Ia segera mengenal kakek cebol ini yang bukan lain adalah Bu Tek Lojin yang pernah ia jumpai di waktu ia berkelana sampai di Khitan! Akan tetapi Kong Lo Sengjin tidak mengenalnya, bahkan belum pernah mendengar tentang seorang tokoh kang-ouw seperti kakek cebol ini. Maka ia hanya dapat memandang dengan heran dan bertanya-tanya dalam hati siapa gerangan kakek cebol ini dan mengapa datang-datang menuduhnya mengambil suling emas! Kalau tadi Bu Tek Lojin, menegur Kong Lo Sengjin, kini setelah melihat Kim-mo Taisu ia tertawa bergelak dan menudingkan telunjuknya kepada Kim-mo Taisu sambil memegangi jenggotnya yang panjang, "Ha-ha-ha-ha! Lucu sekali! Apakah kau sudah sembuh dari penyakit gilamu? Apakah kau sekarang bukan jembel lagi, Kim-mo Taisu?"

     Kim-mo Taisu menjura dan menjawab, "Locianpwe salah duga. Dahulu itu saya waras dan sekarang inilah saya benar-benar gila."

      "Huah-hah-hah! Betul...., betul sekali....! Eh, bukankah kau terkenal sekali dengan permainanmu sepasang senjata, kipas dan suling? Aha? Kalau begitu tentu kakek buntung ini merampas suling emas untuk diberikan kepadamu!"

     Kim-mo Taisu tak sempat menjawab karena ia merasa terheran-heran. Adalah Kong Lo Sengjin yang dibiarkan dan seakan-akan tidak dipedulikan itu, tak dapat menahan lagi kemendongkolan hatinya. Ia menghentakkan tongkat kirinya ke atas batu sambil berteriak, "Tua bangka cebol! Apakah otakmu tidak miring? Kau datang-datang menuntut kembalinya suling emas dariku? Hemmm, kalau suling emas berada padaku, apa kaukira aku masih tinggal di tempat ini?"

      "Kong Lo Sengjin! Dahulu ketika engkau masih menjadi Sin-jiu Couw Pa Ong, memang kau sudah terkenal jahat. Kini engkau masih sama saja! Tiada hentinya mengumbar nafsu, haus akan kedudukan dan kemuliaan. Siapa tidak tahu bahwa engkau telah membunuh sastrawan Ciu Bun? Nah, suling emas berada di tangannya, kalau dia terbunuh olehmu, bukankah itu berarti sulingnya berada di tanganmu? Hayo kembalikan kepadaku kalau kau masih ingin hidup beberapa tahun lagi!"

     "Sombong!" Kembali Kong Lo Sengjin membanting ujung tongkatnya, "Kau berani bicara macam ini di depanku?"

     "Ha-ha-ha-ha, mengapa tidak berani? Macammu ini apa sih? Pangeran atau Raja Muda yang sudah dipensiun! Pelarian yang tiada harganya! Pecundang yang sudah berkali-kali kalah dan keok dalam memperebutkan kerajaan. Kau mau tahu siapa aku? Namaku Bu Tek Lojin, orang tua tiada taranya! Hayo berikan kepadaku suling emas!"

 

      "Orang gila! Suling emas tidak ada padaku!" jawab Kong Lo Sengjin dengan sebal dan marah.

      "Ho-ho-ha-ha! Orang lain boleh kau bohongi, akan tetapi aku tidak! Aku tahu bahwa engkaulah orangnya yang membunuh Sastrawan Ciu Bun."

      "Betul aku membunuhnya. Siapa takut mengaku? Akan tetapi suling emas tidak ada padaku, juga tidak ada padanya."

      "Wah-wah engkau bohong! Menjual kentut busuk!" Bu Tek Lojin mencak-mencak dan marah.

      Kim-mo Taisu yang sudah tahu bahwa kakek cebol itu amat sakti, akan tetapi juga amat aneh wataknya, segera berkata, "Bu Tek Lojin, aku cukup mengenal watak Kong Lo Sengjin. Dia tidak pernah mau menyangkal perbuatannya, kalau dia mengambil suling emas, tentu dia akan mengaku."

      "Ah, kalian bersekongkol! Mungkin tua bangka ini memberikan suling itu kepadamu. Hayo kalian lekas keluarkan suling itu sebelum aku habis sabar dan maksa..."

      "Setan keparat! Siapa takut padamu?" Tiba-tiba Kong Lo Sengjin sudah menyambar datang, tongkat kirinya terayun mengemplang kepala kakek cebol itu. Hebat serangan ini, mendatangkan angin keras. Kim-mo Taisu hendak mencegah, tapi tidak keburu.

       Namun kakek cebol itu memang amat tinggi tingkat kepandaiannya. Sekali tubuhnya menggelinding, tongkat itu menyambar angin dan tahu-tahu perut Kong Lo Sengjin telah diserangnya dengan serudukan kepalanya yang besar!
halaman ke-1 dari 10
Top