alexametrics

Kurangi Risiko PPOK dengan Berhenti Merokok

loading...
Kurangi Risiko PPOK dengan Berhenti Merokok
Kurangi Risiko PPOK dengan Berhenti Merokok. (Dokumentasi).
A+ A-
JAKARTA - Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) merupakan salah satu penyakit tidak menular. Penyakit yang menjadi masalah kesehatan di dunia ini, salah satunya disebabkan oleh merokok.

Departemen Pulmonologi dan Ilmu Kedokteran Respirasi, Fakultas Kedokteran, Universitas Indonesia serta RS Persahabatan, Prof Dr dr Faisal Yunus mengatakan, berhenti merokok bisa mengurangi risiko kematian akibat PPOK.



"It's not too late. Belum terlambat. Sesuai dengan tema Hari PPOK Sedunia tahun ini bahwa berhenti merokok bisa mengurangi risiko kematian akibat PPOK," papar Prof Yunus di RS Persahabatan, Jakarta.

Dijelaskan Yunus, meski tidak semua perokok terserang PPOK, namun rokok mengandung ribuan racun yang bisa merusak paru-paru dan saluran pernapasan. Gejala pertama akan muncul saat usia di atas 40 tahun. Seperti batuk yang tak kunjung sembuh dan diiringi dengan sesak napas serta ngos-ngosan. Hal tersebut merupakan salah satu tanda paru-paru sudah mulai rusak.

"Pas pemeriksaan spirometri dan hasilnya buruk, itu tanda mengidap PPOK. Jika positif terdiagnosis PPOK biasanya masih tergolong ringan atau stadium 1. Nah ketika saat itu, sudah berumur 45 dan positif PPOK dia berhenti merokok, risiko kematian berkurang. Umurnya bisa sama dengan perokok yang tidak kena PPOK," jelasnya.

Sayangnya, perokok kerap tidak merasa gejala apapun dan tetap merokok hingga muncul gejala sesak napas berkelanjutan dan tidak mampu melakukan aktivitas.

"Kalau tetap merokok sampai umur 60-an bisa meningkat jadi PPOK berat. Namun tetap jika berhenti masih ada pengaruhnya baiknya," tandasnya.
(nfl)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak