Main Video Game Bermanfaat dalam Pengembangan Kognitif

Selasa, 14 April 2020 - 14:44 WIB
loading...
Main Video Game Bermanfaat dalam Pengembangan Kognitif
Penelitian menunjukkan bahwa pengalaman bermain video game dapat meningkatkan perkembangan kognitif. Foto/Aleteia.org
A A A
JAKARTA - Bermain video game tidak hanya menghibur, tapi juga memiliki sejumlah manfaat. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa pengalaman bermain video game dapat meningkatkan perkembangan kognitif seperti sensitivitas yang lebih besar terhadap kontras, koordinasi mata ke tangan lebih baik, dan memori yang superior.

Video game strategi aksi real time seperti Age of Empires, World of Warcraft, dan Total War dimainkan oleh jutaan orang. Permainan-permainan tersebut dapat dimenangkan melalui perencanaan strategis, perhatian selektif, keterampilan sensorimotor, dan kerja tim yang menempatkan banyak tuntutan pada otak.

Studi ini menemukan bahwa pemain ahli dari game strategi real time memiliki pemrosesan informasi yang lebih cepat, mengalokasikan lebih banyak kekuatan kognitif untuk rangsangan visual individu, dan mengalokasikan sumber daya kognitif terbatas antara rangsangan berturut-turut lebih efektif melalui waktu.

Dilansir dari laman Times Now News, temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Frontiers in Human Neuroscience itu menunjukkan bahwa bermain game dapat menyebabkan perubahan jangka panjang pada otak dan meningkatkan perhatian selektif visual temporal.

"Tujuan kami adalah mengevaluasi efek jangka panjang dari pengalaman bermain game strategi real time pada perhatian selektif visual temporal," kata penulis jurnal Dr. Diankun Gong, Associate Professor di Ministry of Education Key Laboratory untuk Neuroinformation di University of Electronic Science and Technology, China.

Untuk mempelajari efek permainan pada perhatian selektif visual temporal, Gong dan rekannya memilih 38 sukarelawan. Mereka terdiri atas siswa pria muda yang sehat dari University of Electronic Science and Technology.

Setengah dari sukarelawan adalah pemain ahli dari game strategi aksi real time khas League of Legend. Sisanya merupakan pemula, dengan pengalaman kurang dari enam bulan dalam memainkan permainan yang sama.

Semua sukarelawan duduk di depan layar dan diuji dengan tugas blink (kecenderungan pengamat terfokus untuk berkedip yaitu saat gagal mendaftar, stimulus visual jika muncul begitu cepat setelah stimulus sebelumnya yang memproses kognitif pertama belum selesai).

Semakin besar kecenderungan relawan untuk berkedip, semakin jarang ia menekan tombol yang benar ketika salah satu dari dua target muncul di layar, yang artinya semakin buruk ia melakukan keseluruhan tugas.

"Kami menemukan bahwa para pemain League of Legend ahli mengungguli pemula dalam tugas ini. Para ahli kurang rentan terhadap efek blink, mendeteksi target lebih akurat dan lebih cepat. Seperti yang ditunjukkan oleh P3b mereka yang lebih kuat, memberikan sumber daya kognitif yang lebih perhatian untuk setiap target," kata rekanan penulis Dr Weiyi Ma, Asisten Profesor dalam Pengembangan Manusia dan Ilmu Keluarga dari University of Arkansas, Amerika Serikat.

"Hasil kami menunjukkan bahwa pengalaman jangka panjang dari aksi game strategi real time mengarah pada peningkatan perhatian selektif visual temporal. Gamer ahli menjadi lebih efektif dalam mendistribusikan sumber daya kognitif yang terbatas antara target visual yang berurutan," jelas penulis lain, Dr Tiejun Liu.

"Kami menyimpulkan bahwa permainan seperti itu bisa menjadi alat yang kuat untuk pelatihan kognitif," tambah Liu.
(tsa)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2170 seconds (10.177#12.26)