alexametrics

Studi: Pemilik Paha Besar Tak Mudah Terserang Diabetes

loading...
Studi: Pemilik Paha Besar Tak Mudah Terserang Diabetes
Beruntung Anda yang memiliki paha besar. Pasalnya berdasarkan penelitian, Anda tak mudah terserang diabetes. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Kabar bahagia bagi Anda yang memiliki ukuran paha besar. Dari hasil penelitian, orang yang memiliki paha besar, kecil kemungkinan mengalami diabetes tipe 2.

Diberitakan Zee News, Rumah Sakit Sir Gangga Ram bersama Motilal Nehru Medical College di Allahabad, telah menemukan alat skrining sederhana dan hemat biaya untuk mengidentifikasi orang-orang yang berisiko tinggi menderita diabetes tipe 2.

"Analisis retrospektif ini dilakukan pada 1.055 pasien. Di Rumah Sakit Sir Gangga Ram dari bulan Maret 2013 sampai September 2016 telah menemukan bahwa lebih besar paha, kurang kemungkinan terkena diabetes," kata pihak rumah sakit.

Temuan yang dipublikasikan dalam Journal of Endocrinology and Metabolism edisi India ini menunjukkan lingkar paha dapat memprediksi diabetes. "Perut besar dengan paha tipis sama dengan risiko tinggi diabetes, dan perut ramping dengan paha besar sama dengan risiko diabetes yang rendah," jelasnya.

Sebagaimana diketahui, dabetes adalah tantangan utama yang dihadapi oleh dokter di seluruh dunia. Pada 2015, diperkirakan sebanyak 415 juta orang di seluruh dunia menderita penyakit ini. Sayang, hampir setengah dari hal ini tidak terdiagnosis.

"Diagnosis dan pengobatan diabetes akan terbukti sia-sia dan tidak ekonomis, kecuali jika kita mengidentifikasi mereka yang berisiko pada tahap awal. Untuk ini, kami memerlukan alat skrining sederhana dan murah yang dapat digunakan dengan mudah, di manapun dan kapanpun, seperti yang diminta oleh dokter," kata SP Byotra, rekan penulis laporan dan Chairman, Department of Medicine Sir Ganga Ram Hospital.

"Kami orang Asia-India memiliki perut lebih besar dan paha yang lebih tipis dan kelebihan lemak perut, membuat kami lebih rentan terhadap diabetes," tambah Atul Kakar, rekan penulis dan Konsultan Senior, Departemen Kesehatan, di rumah sakit.

Atul Gogia, rekan penulis dan Konsultan Senior lainnya di Departemen Kesehatan Rumah Sakit Sir Gangga Ram mengatakan studi menemukan bahwa penderita diabetes memiliki lingkar pinggang yang jauh lebih besar daripada penderita diabetes non-diabetes. Selain itu, penderita diabetes memiliki lingkar paha yang lebih rendah daripada orang non-diabetes.

"Kami menemukan bahwa Waist Thigh Ratio (WTR) 2.3 sebagai titik potong sebagai prediktor diabetes. Sederhananya, seseorang yang memiliki WTR kurang dari 2,3 berisiko rendah terkena diabetes dan mungkin tidak memerlukan lebih jauh penyelidikan," kata Atul.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak