alexametrics

6 Fakta Menjadi Ibu Rumah Tangga

loading...
6 Fakta Menjadi Ibu Rumah Tangga
Menjadi ibu rumah tangga dinilai hal yang mudah. Padahal, menjalaninya begitu berat. Foto/sundaynews.
A+ A-
JAKARTA - Pekerjaan seorang ibu adalah sulit dan tanpa rasa terima kasih. Jadi, tak masalah jika Anda memutuskan kembali ke karier atau tetap memutuskan untuk kembali ke rumah untuk merawat anak-anak. Bagaimana pun, tantangan yang harus dihadapi seorang ibu itu sangat besar.

Kebanyakan orang menganggap menjadi ibu rumah tangga tidak melakukan apapun, kecuali menikmati waktu luang di rumah. Mereka membandingkannya dengan ibu yang bekerja dan menghasilkan uang hanya untuk menilai keputusannya.

Pada kenyataannya, ibu yang tinggal di rumah itu bekerja sama kerasnya dengan ibu yang pergi kerja kantoran. Bedanya, bekerja di rumah tidak menghasilkan uang atau penghargaan. Nah, seperti dilansir Boldsky, berikut ini fakta ibu yang bekerja keras di rumah.

1. Lebih memahami anak

Sebagian besar pekerjaan yang dilakukan ibu yang tinggal di rumah adalah membersihkan ‘kekacauan’ yang dibuat anak-anak. Tapi, Anda perlu memahami bahwa ketika Anda memiliki anak, ‘kekacauan’ itu wajar saja.

Ingat, ‘kekacauan’ yang ada akan membuat kenangan untuk Anda dan anak Anda. Jangan khawatir tentang menjaga rumah bersih tanpa noda. Sebaliknya, fokuslah pada pelajaran yang dipelajari anak Anda dengan setiap kekacauan dan ingatan yang Anda buat.



2. Bermain bersama anak
Seorang ibu yang tinggal di rumah tidak dibatasi pada empat dinding rumah. Tidak masalah jika Anda tidak punya tempat untuk pergi. Pakailah sepatu Anda dan pergilah dengan anak Anda. Pergilah ke taman, perpustakaan, selesaikan belanja bahan makanan Anda atau berjalanlah di sekitar blok. Ini akan membantu Anda menjernihkan pikiran dan menyegarkan jiwa Anda yang lambat.

3. Kurang perhatikan penampilan
Seorang ibu yang tinggal di rumah tidak memiliki kebutuhan atau waktu untuk berdandan atau merias wajah. Ketika dia menghabiskan sebagian besar waktunya di sekitar rumah dan meletakkan tangannya untuk membersihkan rumah sepanjang waktu, sulit untuk ingin terlihat cantik.

Ketahuilah bahwa Anda tidak harus selalu terlihat sempurna. Anak-anak Anda berpikir bahwa Anda adalah ibu tercantik yang pernah mereka lihat dan suami Anda mungkin juga berpikiran sama.

4. Luangkan waktu untuk diri sendiri
Kehidupan ibu yang tinggal di rumah selalu berkutat dengan masalah rumah, terutama anak-anak. Sementara, Anda perlu istirahat dari ragam aktivitas  itu sesekali. Pastikan Anda meluangkan waktu untuk diri sendiri.

Tinggalkan anak-anak dengan kakek-nenek mereka atau pengasuh anak. Pergi berkencan dengan suami Anda. Anda juga dapat meminta pasangan Anda untuk mengambil alih selama beberapa jam dan keluar bersama teman. Anda juga bisa menonton film sendirian.

5. Hindari frustrasi
Adalah normal untuk merasa frustrasi dari waktu ke waktu sebagai orang tua. Meskipun ini bukan praktik yang baik untuk melampiaskan rasa frustrasi Anda pada anak-anak atau pasangan, tetapi juga tidak sehat untuk membuat frustrasi.

Apa yang dapat Anda lakukan adalah merangkul semuanya. Terimalah kenyataan bahwa Anda frustrasi dan tahu bahwa tidak apa-apa untuk merasa seperti itu. Lakukan apa pun yang perlu dilakukan untuk mengatasi rasa frustrasi. Misalnya mandi air hangat di malam hari setelah anak-anak tidur. Nikmati masakan favorit, meditasi, dan tonton film.

6. Tidur

Tidur adalah satu-satunya hal yang Anda inginkan ketika Anda menjadi seorang ibu. Tidur sangat penting untuk merasa segar dan jernih. Ketika Anda cukup istirahat, Anda dapat yakin bahwa suasana hati dan tingkat energi Anda akan baik juga. Jadi, jangan pernah mengabaikan tidur dan jangan pernah mengorbankan tidur demi tugas atau tanggung jawab lain.
(tdy)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak