alexametrics

Kontroversial Lagu Feminis, Ini Penjelasan San E

loading...
Kontroversial Lagu Feminis, Ini Penjelasan San E
Lagu Feminis milik San E membuat heboh masyarakat Korea Selatan. Tidak ingin berdampak lebih luas, rapper kenamaan ini pun angkat bicara. Foto/Istimewa.
A+ A-
SEOUL - Rapper San E akhirnya menjelaskan soal lirik dari lagu miliknya, Feminis yang dinilai memprovokasi perdebatan tentang feminisme dan kesetaraan gender di Korea Selatan serta kritik dari rapper lain, seperti SLEEQ dan Jerry.K. San E kemudian menanggapi lagu Jerry.K dengan lagunya sendiri.

"Halo, ini San E. Saya pikir jika saya menulis penjelasan, itu akan dilihat sebagai alasan dan bahwa orang-orang akan menuduh saya mengubah keyakinan saya menurut reaksi orang-orang. Saya mengeluarkan lagu dan itu adalah tugas publik untuk menilainya. Karena saya pikir seseorang akan mengerti arti yang sebenarnya dari lagu itu, saya pikir akan lebih baik untuk diam sendiri,” tulis San E di media sosial.

“Tetapi seseorang yang saya cintai, seorang penggemar dan teman yang telah mendukung saya selama 10 tahun, baru-baru ini mengatakan kepada saya bahwa dia merasa dikhianati dan bahwa dia menyesali saat dia menghabiskan waktu menjadi penggemar saya. Ketika saya melihat apa yang dia tulis kepada saya, bertanya apakah liriknya adalah bagaimana saya benar-benar merasa dan bahwa saya harus bangun dan menyadari bahwa itu tidak benar, saya memutuskan tidak masalah jika orang lain mengira saya membuat alasan,” tambahnya.

Menurunya Feminis bukanlah lagu yang mengekspresikan kebencian terhadap wanita. Jika pecinta music mendengarkan lagu itu sekali lagi, akan melihat bahwa narator dalam lagu itu bukan dirinya.

“Saya menikmati buku dan film dengan perspektif meta ini dan saya pikir saya telah mengatur lagu saya sehingga orang-orang akan mengerti apa yang saya lakukan. Tampaknya pengaturan saya lemah. Saya memilih tema ini untuk berbicara keras melawan isu kebencian masyarakat terhadap laki-laki dan perempuan,” jelas dia.

“Arti asli dari lagu ini adalah untuk mengkritik orang-orang seperti narator dalam lagu: orang-orang yang mengatakan bahwa mereka menghormati feminis, kesetaraan gender, dan wanita di luar tetapi di dalam adalah munafik dan bertentangan dengan kata-kata mereka dalam cara mereka bertindak dan berbicara. untuk wanita. Saya harap penjelasan ini dapat membawa kenyamanan bagi teman saya dan orang-orang yang berpikir seperti dia,” terangnya lagi.

San E kemudian memposting penjelasan lirik Feminist. Pertama, narator memperkenalkan dirinya sebagai feminis dan percaya pada kesetaraan gender. Dia mendukung pernyataan itu dengan pernyataan kekanak-kanakan tentang bagaimana dia menempatkan wanita dan ibunya dulu. Dia mengatakan dia hanya membaca satu buku. Dalam hal ini, mudah bagi seorang pemikir untuk menjadi bias dan berpikiran sempit, dan sangat sulit untuk memiliki sudut pandang luas dalam bidang keahlian.

“Pada awalnya, dia memberi isyarat untuk berpihak pada wanita. Kemudian perasaan narator yang sebenarnya mulai muncul. Laporan OECD tentang kesenjangan upah antara pria dan wanita adalah, seperti yang dikatakan aktor Son Soo Hyun, sebuah fakta. Tapi narator adalah seseorang yang percaya pada rumor palsu, seperti yang dikatakan Kementerian Kesetaraan Gender ingin menyingkirkan Jolly Pong [camilan Korea] karena itu terlihat seperti alat kelamin wanita. Dia percaya pada informasi acak yang dia temukan secara online daripada fakta,” tutur San E.

“Seperti yang Anda tahu, saya berimigrasi ketika saya masih muda dan memiliki kewarganegaraan Amerika. Karena itu, [wajib dinas militer] bukanlah sesuatu yang saya punya hak untuk membuat pernyataan. Untuk melindungi diri sejatinya, narator mulai membuat klaim yang semakin kekanak-kanakan,” tambahnya.

“Pada akhirnya, dia menjadi marah dan kemudian dia mengatakan dengan sarkastik bahwa 'ini adalah kesalahan sistem.' Namun, dia tetap bersikeras bahwa dia adalah seorang feminis. Narator marah pada wanita yang mengadvokasi standar kecantikan yang tidak masuk akal dengan memotong pendek rambut mereka dan mengatakan bahwa dia tidak memahaminya. Dia kemudian menunjukkan dirinya yang konservatif dan kontradiktif dengan mengatakan dia suka rambut panjang dan tidak ingin wanita mengubahnya.

“Saya tidak memiliki saudara perempuan biologis [seperti yang dikatakan narator dalam lagu]. Narator mengatakan dengan kuat bahwa dia tidak sama dengan pria lain yang telah melakukan kejahatan ketika sedang minum-minum dengan seorang wanita. Dia mencoba membujuk seorang wanita mabuk bahwa dia bisa mempercayainya. Setelah itu ... Yah, saya pikir Anda tahu apa yang terjadi tanpa saya harus mengatakannya. ”

San E menutup posting penjelasannya dengan kata-kata, “Narator tidak mewakili semua pria. Saya bahkan tidak mengatakan bahwa kebanyakan pria berpikir seperti ini. Laki-laki rasional dan perempuan menghormati dan saling mencintai. Saya tidak akan menyangkal keberadaan Megalia dan Womad, tetapi mereka bukan feminis. Mereka bukan kelompok kesetaraan jender tetapi kelompok yang membenci seksual seperti Ilbe. Kami menyadari bahwa ini adalah dunia di mana wanita dapat menjadi target kejahatan hanya untuk menjadi wanita. Ketika saya mendengar dari teman-teman wanita saya bagaimana mereka harus melalui hal-hal menakutkan setiap hari dalam kehidupan mereka sebagai wanita, saya terkejut dan bersimpati. Saya tahu bahwa karena saya bukan seorang wanita, akan ada kesulitan untuk sepenuhnya memahami dan bersimpati dengan pengalaman-pengalaman ini, kecuali saya terlahir di kehidupan selanjutnya sebagai seorang wanita. Namun, pria juga tidak ingin hidup di dunia di mana orang harus takut terhadap kejahatan yang bisa terjadi kapan saja. Saya tidak percaya bahwa menyerang semua orang adalah pendekatan yang valid untuk itu,” tutup San E.
(tdy)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak