alexametrics

Kabar Gembira, Ilmuwan Temukan Obat Alergi Kacang Tanah

loading...
Kabar Gembira, Ilmuwan Temukan Obat Alergi Kacang Tanah
Banyak orang mengalami alergi saat mengkonsumsi kacang tanah. Padahal, efek terburuknya dapat mengancam jiwa. Para ilmuwan pun berhasil menemukan obatnya. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Para ilmuwan menemukan potensi obat alergi kacang tanah yang dapat melindungi penderita alergi kacang dari komplikasi yang berpotensi mengancam jiwa karena konsumsi yang tidak disengaja.

Sementara, obat ini telah terbukti berhasil dalam membangun toleransi pasien terhadap kacang dari waktu ke waktu, mengurangi potensi komplikasi yang mengancam jiwa.

"Kami gembira tentang potensi untuk membantu anak-anak dan remaja dengan alergi kacang melindungi diri mereka dari tidak sengaja makan makanan dengan kacang di dalamnya," kata ahli alergi Stephen Tilles, MD, mantan presiden ACAAI sekaligus rekan penulis studi dan penasihat konsultasi untuk Aimmune Therapeutics seperti dilansir Foxnews.

"Harapan kami ketika kami memulai penelitian adalah memperlakukan pasien dengan setara satu kacang per hari, banyak yang akan mentolerir sebanyak dua kacang. Kami senang menemukan bahwa dua pertiga orang dalam penelitian ini mampu mentolerir ekuivalen dua kacang tanah per hari setelah sembilan hingga 12 bulan pengobatan, dan separuh pasien mentoleransi yang setara dengan empat kacang tanah," tambahnya.

Hasilnya, yang dipresentasikan Minggu di College of Allergy, Asma dan Imunologi Pertemuan Ilmiah Tahunan dan diterbitkan di New England Journal of Medicine,

Hasil penelitian ini didasarkan pada peserta studi yang berusia antara 4 hingga 55 tahun. Sebagian besar antara usia 4 dan 17 memiliki alergi kacang, tetapi sepertiga menerima plasebo sementara sisanya diberi bubuk protein kacang yang meningkatkan dosis dari waktu ke waktu. Responden mencerna protein kacang tanah di bawah pengawasan ahli alergi bersertifikat sebagai bagian dari proses yang disebut tantangan makanan oral (OFC).

"Reaksi dari tantangan lisan pada akhir penelitian jauh lebih ringan daripada sebelum perawatan. Rata-rata, para peserta dapat mentolerir dosis kacang tanah 100 kali lipat lebih tinggi pada akhir penelitian daripada yang mereka lakukan di awal. Selain itu, gejala yang disebabkan oleh dosis 100 kali lipat lebih tinggi pada akhir penelitian lebih ringan daripada gejala pada dosis yang lebih rendah pada awal penelitian," ujar Tilles.

Dengan persetujuan FDA, obat ini akan menjadi perawatan pertama yang tersedia dengan resep untuk alergi kacang. Meski demikian, penelitian mencatat bahwa pasien harus tetap menggunakan obat untuk menerima perlindungan terhadap alergi.

"Ini bukan perbaikan cepat, dan itu tidak berarti orang-orang dengan alergi kacang akan dapat makan kacang kapan pun mereka mau. Tapi ini jelas merupakan terobosan. Harapannya adalah untuk mendapatkan perawatan yang tersedia pada paruh kedua tahun 2019. Jika itu terjadi, orang yang menerima dan dapat mentolerir pengobatan ini harus dilindungi dari paparan yang tidak disengaja," jelas Jay Lieberman, MD, wakil ketua Komite Alergi Makanan ACAAI dan rekan penulis studi.
(tdy)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak