alexametrics

Diputus Ariana Grande, Pete Davidson Nangis di Hadapan sang Ibu

loading...
Diputus Ariana Grande, Pete Davidson Nangis di Hadapan sang Ibu
Pete Davidson saat masih berhubungan dengan Ariana Grande. / Foto: W Magazine
A+ A-
LOS ANGELES - Komedian dan aktor berkebangsaan Amerika Serikat, Pete Davidson mengungkapkan perasaannya setelah pertunangannya dengan Ariana Grande berakhir di Chevalier Theatre, Boston, Oktober lalu. Davidson mengatakan bahwa dirinya menangis di meja dengan ibunya.

Seperti dilaporkan US Weekly, bintang Saturday Night Live (SNL) yang tampak santai dengan jaket hijau, topi baseball, dan celana olahraga hitam itu juga mengatakan, dirinya senang belajar banyak tentang orang-orang di sepanjang perpisahan yang menjadi berita utama. "Itu membuat saya melihat bagaimana orang yang jelek bisa peroleh, dan bagaimana orang keren bisa," kata dia.

Satu bulan setelah perpisahannya, Ariana Grande merilis lagu perpisahan "Thank U Next". Dia menyebut Davidson dan mantan pacarnya dengan nada yang sama. Davidson mencatat bahwa sebagian besar artis memilih untuk tidak menyebutkan nama mantan mereka dalam lagu. "Bukan wanita yang luar biasa ini. Jenius kejam, apapun semuanya," candanya.



Lagu "Thank U Next" ditayangkan perdana hanya 30 menit sebelum Davidson harus naik panggung untuk SNL, 3 November lalu. Davidson mengatakan kepada teman-temannya, "Kita semua harus mendengarkan lagu ini dan kalian semua harus melihat ke arahku. Ini akan sulit, meskipun mereka semua mengakui lagu itu catchy."

Sementara, pria kelahiran New York, 16 November 1993 itu datang sekitar tiga minggu setelah dia mem-posting pesan yang mengkhawatirkan ke Instagram, mendorong Grande untuk pergi ke studio SNL untuk memeriksanya. "Saya benar-benar tidak ingin berada di bumi ini lagi," tulis Davidson pada Desember lalu.

"Aku melakukan yang terbaik untuk tetap di sini untukmu, tetapi aku sebenarnya tidak tahu berapa lama lagi aku bisa bertahan. Semua yang pernah saya coba lakukan adalah membantu orang. Hanya ingat saya katakan begitu," tambahnya.

Namun, seorang sumber mengatakan kepada Us Weekly, bahwa Davidson menolak untuk bertemu Grande. Pada saat itu, NYPD juga melakukan pemeriksaan kesehatan pada Davidson. Sebelum insiden tersebut, Davidson mengungkapkan dirinya mengalami intimidasi setelah perpisahannya dengan Ariana Grande.

"Aku tutup mulut. Tidak pernah menyebutkan nama, tidak pernah mengatakan sepatah kata pun tentang siapa pun atau apa pun. Saya mencoba memahami bagaimana ketika sesuatu terjadi pada seorang pria di seluruh dunia hanya mencampakkannya tanpa fakta atau kerangka apa pun. Terutama di iklim hari ini di mana semua orang suka tersinggung dan kesal, itu benar-benar membingungkan," tulisnya melalui Instagram pada 3 Desember.
(nug)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak