alexametrics

Akupresur Bantu Hilangkan Efek Samping Pengobatan Kanker Payudara

loading...
Akupresur Bantu Hilangkan Efek Samping Pengobatan Kanker Payudara
Akupresur bisa membantu wanita menghilangkan beberapa efek samping dari pengobatan kanker payudara termasuk nyeri kronis, kecemasan, depresi dan kurang tidur. (Health Living)
A+ A-
JAKARTA - Penelitian baru di Amerika Serikat (AS) menemukan bahwa akupresur di rumah dapat membantu wanita menghilangkan beberapa efek samping dari pengobatan kanker payudara. Dilakukan oleh para peneliti dari University of Michigan Rogel Cancer Center, penelitian ini melihat efek akupresur pada gejala yang dialami oleh penderita kanker payudara setelah pengobatan berakhir, termasuk nyeri kronis, kecemasan, depresi dan kurang tidur, yang umumnya juga disertai dengan kelelahan.

Dilansir dari Times Now News, akupresur berasal dari pengobatan tradisional China dengan cara melibatkan tekanan dengan jari, ibu jari atau alat ke titik-titik tertentu pada tubuh. Dua jenis akupresur dimasukkan dalam penelitian baru, yang menargetkan titik berbeda pada tubuh untuk menghasilkan efek yang berbeda yaitu akupresur relaksasi, yang secara tradisional digunakan untuk mengobati insomnia, dan merangsang akupresur, yang digunakan untuk meningkatkan energi.

Para peneliti melibatkan 288 pasien yang melaporkan gejala selain kelelahan, dan meminta mereka untuk melaporkan setiap minggu tentang kelelahan, kualitas tidur, gejala depresi, kecemasan dan rasa sakit. Para wanita juga diacak ke salah satu dari dua jenis akupresur, termasuk diajarkan cara menemukan dan merangsang titik akupresur sehingga mereka bisa melakukannya di rumah satu kali sehari selama enam minggu. Temuan yang dipublikasikan dalam JNCI Cancer Spectrum ini menunjukkan bahwa setelah enam minggu, akupresur relaksasi secara signifikan lebih efektif meningkatkan gejala depresi dan tidur daripada merangsang akupresur atau perawatan standar.



Selain itu, kedua jenis akupresur lebih efektif daripada perawatan standar untuk meningkatkan kecemasan, keparahan rasa sakit dan rasa sakit yang mengganggu kehidupan sehari-hari. "Sebenarnya tidak biasa bagi seorang wanita untuk hanya mengalami kelelahan. Efek samping jangka panjang ini adalah masalah besar. Bagi beberapa wanita, mereka adalah hambatan yang signifikan dalam hidup," kata penulis studi Suzanna M. Zick.

"Jika Anda memiliki seseorang yang lelah dan tertekan, itu jelas untuk menggunakan akupresur relaksasi. Untuk kecemasan atau rasa sakit, pendekatan mana pun mungkin berhasil," tambah Zick.

Para peneliti juga menyelidiki apakah meningkatkan satu gejala mungkin benar-benar membantu memperbaiki gejala lainnya, menemukan bahwa meningkatkan gejala depresi meningkatkan kualitas tidur, yang menyumbang sekitar 20% dari peningkatan kelelahan. "Itu berarti kita tidak tahu 80% dari apa yang mempengaruhi kelelahan. Gejala depresi dan kualitas tidur adalah bagian kecil, dan itu masuk akal. Tetapi jelas, ada faktor-faktor lain," ujar Zick.

Para peneliti juga melaporkan kembali pada tahun 2016 bahwa akupresur dapat membantu mengurangi kelelahan pada penderita kanker payudara, meskipun sampai penelitian ini mereka belum menyelidiki dampaknya pada efek samping lainnya. Mereka menambahkan bahwa temuan baru menunjukkan bahwa akupresur tidak hanya menjadi pengobatan yang efektif, tetapi juga yang sederhana dan murah, karena dapat dilakukan di rumah dengan mudah dengan efek negatif minimal.
(alv)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak