alexametrics

Taylor Swift: Musik Bisa Pulihkan Hati dari Putus Cinta

loading...
Taylor Swift: Musik Bisa Pulihkan Hati dari Putus Cinta
Taylor Swift mengaku jika musik bisa menyembuhkan jantungnya dari masalah putus cinta. Dia pun mengenang lagu-lagu yang membuatnya bisa 'pulih'. Foto/Instagram.
A+ A-
LOS ANGELES - Taylor Swift mengaku jika musik telah "menyembuhkan jantungnya" setelah mengalami putus cinta di masa lalu.

Pelantun 'Gorgeous' yang berpacaran dengan aktor Joe Alwyn dan sebelumnya telah dikaitkan secara romantis dengan orang-orang, seperti Harry Styles, Jake Gyllenhaal, Tom Hiddleston dan Calvin Harris – ini menyukai fakta bahwa lagu-lagu tertentu bisa membawanya kembali ke masa lalu dan yang lain telah membantunya melewati masa-masa sulit.

“Saya pikir cara musik dapat membawa Anda kembali ke memori yang sudah lama terlupakan adalah sensasi terdekat yang harus kita lalui dalam waktu. Sampai hari ini, ketika saya mendengar 'Cowboy Take Me Away' oleh Dixie Chicks, saya langsung teringat perasaan berusia 12 tahun, duduk di ruang berpanel kayu kecil di rumah keluarga saya di Pennsylvania. Saya mencengkeram gitar dan belajar memainkan akord dan menyanyikan kata-kata pada saat yang sama, berlatih untuk manggung di rumah kopi,” kata Taylor Swift kepada majalah ELLE Inggris.



“Ketika saya mendengar 'I Write Sins Not Tragedies''' by Panic! At The Disco, saya diangkut kembali ke usia 16 tahun dan berkendara di jalanan Hendersonville, Tennessee, dengan sahabat saya Abigail, dengan penuh semangat meneriakkan lirik...,” bebernya.

Penyanyi berusia 29 tahun ini mengakui musiknya sendiri sangat dipengaruhi oleh ‘nostalgia’ dan dia menyukai tantangan yang memadukan momen-momen pribadi dengan lagu-lagu pop yang menarik. (Baca juga: Tak Hadiri Grammy, Taylor Swift dan Joe Alwyn Romantis di BAFTA 2019).

“Saya suka menulis lagu karena saya suka melestarikan kenangan, seperti menempatkan bingkai foto di sekitar perasaan yang pernah Anda miliki. Saya suka menggunakan nostalgia sebagai inspirasi ketika saya sedang menulis lagu karena alasan yang sama saya suka mengambil foto. Saya ingin dapat mengingat saat-saat yang sangat baik dan sangat buruk ...,” beber Taylor.

“Tantangan yang menyenangkan untuk menulis lagu pop adalah memeras detail-detail yang menggugah ke dalam irama melodi yang paling menarik yang mungkin bisa Anda pikirkan. Saya berkembang pada tantangan menaburkan kenang-kenangan pribadi dan serpihan realitas ke dalam genre musik yang secara universal dikenal sebagai, yah, universal,” sambung dia.

Taylor mengerti mengapa para penggemarnya ingin mendengar tentang pengalamannya sendiri dalam lagu-lagu mereka.

“Saya pikir hari ini, orang-orang menjangkau untuk koneksi dan kenyamanan dalam musik yang mereka dengarkan. Kami suka diajak curhat dan mendengar seseorang berkata, 'Ini yang saya alami' sebagai bukti bagi kami bahwa kami bisa melewati perjuangan kami sendiri. Kami sebenarnya TIDAK ingin musik pop kami menjadi generik. Saya pikir banyak pecinta musik ingin melihat biografi sekilas ke dunia narator kita, sebuah lubang di dinding emosional yang dibuat orang-orang di sekitar mereka untuk bertahan hidup,” papar penyanyi bersuara khas ini.

“Pandangan sekilas ke dalam kisah artis ini mengundang kita untuk menghubungkannya dengan cerita kita sendiri, dan dalam skenario kasus terbaik, memungkinkan kita kemampuan untuk menetapkan lagu itu ke dalam ingatan kita. Ini aliansi antara lagu dan ingatan kita tentang waktu yang membantu kita menyembuhkan, atau membuat kita menangis, menari, atau melarikan diri yang benar-benar bertahan dalam ujian waktu,” sebut Taylor.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak