alexametrics

Tes Darah Baru Diharapkan Bantu Deteksi Dini Kanker Ovarium

loading...
Tes Darah Baru Diharapkan Bantu Deteksi Dini Kanker Ovarium
Tes darah baru yang dikembangkan peneliti di Amerika diharapkan mampu membantu mengidentifikasi kanker ovarium yang sebelumnya dianggap tidak bisa terdeteksi. (Deakin University)
A+ A-
JAKARTA - Kanker yang sebelumnya dianggap tidak terdeteksi dapat diidentifikasi menggunakan tes darah baru yang dikembangkan oleh peneliti di Amerika. Ketika tumor muncul dalam tubuh, mereka melepaskan zat yang beredar dalam darah dan dapat diambil oleh dokter.

Dilansir dari Independent, dengan menggunakan teknik yang mampu menunjukkan dengan tepat molekul-molekul individual dari beberapa protein tersembunyi dalam sampel darah, para ilmuwan berharap dapat menciptakan cara baru yang sangat sensitif untuk mengidentifikasi kanker.

Dalam studi awal mereka, tim dari Universitas Johns Hopkins menemukan protein pada pasien dengan kanker ovarium yang tidak ada pada orang lain. Di antara zat yang mereka deteksi adalah p53 mutan atau protein terkenal yang dikaitkan dengan tumor yang belum pernah ditemukan dalam darah.



Ini mungkin karena metode saat ini tidak dapat menangkap konsentrasi darah yang sangat rendah. Para ilmuwan juga menemukan bukti PD-L1, penanda kimia yang ditemukan pada permukaan beberapa sel kanker yang telah terbukti menjadi target efektif untuk terapi kanker. Jika PD-L1 dapat diidentifikasi pada tingkat rendah sejak dini, para ilmuwan berpikir ini bisa mempercepat perawatan. Tes ini juga mengidentifikasi molekul terkait kanker yang diperiksa dalam tes konvensional.

"Dengan SMAC, kami telah membawa pencitraan molekul tunggal ke arena klinis. Dengan memvisualisasikan dan memeriksa molekul individu yang dilepaskan dari sel yang sakit ke dalam darah, kami bertujuan untuk mendeteksi penyakit lebih akurat dan mendapatkan wawasan baru ke dalam mekanisme mereka," kata Chih-Ping Mao, salah satu dari dua mahasiswa pascasarjana yang mengembangkan tes.

Ada sekitar 7.400 kasus kanker ovarium baru yang didiagnosis di Inggris setiap tahun, dan jumlah ini diperkirakan akan tumbuh secara signifikan dalam beberapa dekade mendatang. “Jika kita ingin membuat perbedaan besar pada tingkat kelangsungan hidup kanker ovarium kita harus mengembangkan alat skrining yang akan menangkap penyakit pada tahap paling awal, atau lebih baik lagi, bahkan sebelum berkembang. Sangat penting bagi kami untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit pada tahap paling awal untuk memberikan setiap wanita peluang terbaik untuk bertahan hidup," papar Cary Wakefield, kepala eksekutif di Ovarian Cancer Action.
(alv)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak