alexametrics

Diet Nabati Kurangi Risiko Kematian akibat Penyakit Jantung

loading...
Diet Nabati Kurangi Risiko Kematian akibat Penyakit Jantung
Diet nabati bisa mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung. Hal ini berdasarkan penelitian yang dilakukan Harvard. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Menambahkan bahan makanan nabati ke dalam diet rutin dapat mengurangi risiko kematian dini akibat penyebab penyakit jantung. Hal ini berdasarkan penelitian terbaru di Harvard yang didasarkan pada data dari perempuan dan laki-laki yang berpartisipasi dalam dua studi kesehatan nasional utama.

Para peneliti melihat informasi pada 47.983 wanita dengan usia rata-rata 64 tahun yang berpartisipasi dalam Nurses Health Study, serta 25.737 pria, dengan usia rata-rata yang sama yang berpartisipasi dalam Health Follow-Up Study Professional Healths.

Tak satu pun dari orang-orang ini memiliki riwayat kanker atau penyakit jantung sebelumnya dan para peneliti menilai perubahan dalam diet mereka selama periode 12 tahun dari 1998 hingga 2014. Tim peneliti, yang dipimpin oleh Dr. Megu Y. Baden, seorang peneliti pascadoktoral di departemen nutrisi di Harvard TH Chan School of Public Health, menyusun tiga skala terpisah untuk mengukur berapa banyak makanan nabati yang dimasukkan ke dalam hari-hari mereka.



Pilihan tidak sehat termasuk item seperti jus buah, biji-bijian olahan, permen, dan kentang. Mereka yang menunjukkan peningkatan terbesar dalam pola makan nabati secara keseluruhan memiliki peluang 8% lebih rendah untuk mati dari semua penyebab. Mereka yang memiliki pola makan nabati yang sehat memiliki risiko kematian akibat penyakit jantung yang 10% lebih rendah. Jenis diet ini termasuk mengganti satu porsi biji-bijian olahan setiap hari dengan biji-bijian utuh. Diet itu juga menambahkan satu porsi setiap hari buah dan sayuran, dan mengurangi minuman manis dengan satu porsi setiap hari.

Di sisi lain, orang-orang yang mengandalkan diet yang tidak sehat memiliki peluang kematian 11% lebih tinggi. Hasil ini sejalan dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan diet nabati menurunkan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit jantung. Namun, penelitian ini mengambil langkah lebih jauh dengan menunjukkan seberapa banyak makanan ini dapat meningkatkan umur.

"Kami pikir hasil kami menekankan pentingnya untuk mempertimbangkan kualitas makanan nabati," kata Baden dilansir dari Healthline. (Baca juga: 5 Gejala TBC yang Harus Segera Ditangani Dokter).

Ketika mempertimbangkan dengan tepat mengapa makanan ini bagus untuk menjauhkan Anda dari pintu kematian, Baden menambahkan bahwa gandum murni, buah, dan diet nabati yang dikenal dapat mengurangi peradangan dan memiliki efek antioksidan pada serat makanan dan polifenol, mikronutrien dapat memberikan manfaat tersebut kepada tubuh.

“Sinergi semua nutrisi, serat, kadar air, sifat antiinflamasi, antioksidan, dan kualitas makanan utuh, pola makan nabati keduanya diketahui dari studi longitudinal dan pengamatan dan juga dari studi prospektif jangka pendek yang mengikuti pasien yang meningkatkan diet mereka dan meningkatkan status kesehatan mereka secara keseluruhan," kata Dana Hunnes, PhD, MPH, RD seorang ahli diet senior di UCLA Medical Center.

Ali Webster, PhD, RD, associate director Nutrition Communications di International Food Information Council Foundation, mengatakan bahwa pola makan nabati telah lama dikaitkan dengan penurunan risiko seseorang terhadap penyakit kronis.

"Mengubah makanan khas Amerika atau standar 'Barat' yang terdiri dari lebih banyak makanan ini dan lebih sedikit makanan olahan dan gula akan jauh mengurangi kematian dini dan cacat," jelas Webster. (Baca juga: Paling Murah Rp750 ribu, Catat! Ini Harga Tiket Konser Westlife).

Penelitian ini menunjukkan bahwa bukan hanya kuantitas tapi kualitas makanan yang paling bermanfaat bagi kesehatan Anda. “Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang makan makanan nabati cenderung memiliki berat badan dan BMI yang lebih rendah, kolesterol rendah, gula darah lebih rendah, dan lemak perut - atau visceral - yang lebih sedikit, yang semuanya merupakan faktor yang berperan dalam risiko obesitas, penyakit jantung, dan diabetes tipe 2," lanjut Webster.

Diet nabati yang sehat dan berkualitas tinggi dapat meningkatkan jumlah serat dan nutrisi yang dimakan, sementara pada saat yang sama, mengurangi jumlah lemak jenuh dan asupan kalori secara keseluruhan. Namun, Webster menjelaskan bahwa terkadang definisi sebenarnya dari diet nabati tidak jelas. Tidak setiap penelitian yang meneliti hal ini perlu mendefinisikan rejimen diet ini dengan cara yang sama.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak