alexametrics

Kelebihan Berat Badan Bisa Meningkatkan Risiko Kanker Pankreas

loading...
Kelebihan Berat Badan Bisa Meningkatkan Risiko Kanker Pankreas
Kanker pankreas memang tidak umum, tetapi, pankreas merupakan jenis kanker yang sangat mematikan dengan tingkat kelangsungan hidup yang cukup singkat. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Kanker pankreas relatif tidak umum, terhitung hanya lebih dari tiga persen dari semua kasus kanker baru. Namun, pankreas adalah jenis kanker yang sangat mematikan dengan tingkat kelangsungan hidup lima tahun hanya 8,5 persen.

Berdasarkan studi, kelebihan berat badan sebelum usia 50 tahun secara signifikan dapat meningkatkan risiko kematian. "Tingkat kanker pankreas terus meningkat sejak awal 2000-an," kata Eric J Jacobs, direktur ilmiah senior Epidemiology Research di American Cancer Society di Amerika Serikat.

"Kami bingung dengan kenaikan itu karena merokok - faktor risiko utama kanker pankreas - menurun," katanya dalam sebuah pernyataan. (Baca juga: Pria yang Bisa Pushup 40 Kali Memiliki Jantung Lebih Sehat).



Sebagian besar penelitian sebelumnya menghubungkan antara berat dan kanker pankreas didasarkan pada berat bedan yang diukur pada usia dewasa yang lebih tua, yang mungkin kurang informatif karena bisa mencerminkan lemak tubuh yang diperoleh terlalu lambat dalam kehidupan untuk memengaruhi risiko kanker pankreas selama masa hidup.

Para peneliti berusaha mencari tahu, apakah kelebihan berat badan yang diukur sebelumnya di masa dewasa lebih kuat terkait dengan risiko kanker pankreas daripada kelebihan berat badan yang diukur pada usia yang lebih tua.

Tim memeriksa data dari 963.317 orang dewasa di AS yang tidak memiliki riwayat kanker. Semua peserta melaporkan berat dan tinggi badan mereka hanya sekali, pada awal studi, ketika beberapa masih semuda, 30 tahun dan yang lain berusia 70-an atau 80-an.

Para peneliti menggunakan informasi ini untuk menghitung indeks massa tubuh (BMI), ukuran berat relatif terhadap tinggi, sebagai indikator kelebihan berat badan.

Selama masa tindak lanjut, 8.354 peserta meninggal karena kanker pankreas. Seperti yang diharapkan, BMI yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian akibat kanker pankreas, tetapi peningkatan risiko ini adalah terbesar untuk BMI yang dinilai pada usia lebih dini.

Sementara, penelitian ini hanya memiliki informasi tentang kematian akibat kanker pankreas, penyakit ini hampir selalu berakibat fatal sehingga hasilnya diharapkan sama dengan diagnosis kanker pankreas baru.

Jacobs mengatakan hasil penelitian menunjukkan bahwa kelebihan berat badan dapat meningkatkan risiko kematian akibat kanker pankreas lebih dari yang diyakini sebelumnya. (Baca juga: Trailer Dirilis, Joker Ungkap Asal Usul Penjahat Ikonik DC).

"Hasil kami sangat menyarankan bahwa untuk menghentikan dan akhirnya membalikkan peningkatan baru-baru ini dalam tingkat kanker pankreas, kita perlu melakukan yang lebih baik dalam mencegah kelebihan berat badan pada anak-anak dan orang dewasa yang lebih muda, sebuah pencapaian yang akan membantu mencegah banyak penyakit lain juga," kata Jacobs.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak