alexametrics

Tak Berdarah di Malam Pertama Bukan Berarti Sudah Tak Perawan

loading...
Tak Berdarah di Malam Pertama Bukan Berarti Sudah Tak Perawan
Berhubungan seks pertama kali diyakini akan menyebabkan pendarahan pada wanita. Padahal, tidak semua wanita berdarah saat pertama kali berhubungan seks. (Goodtoknow)
A+ A-
JAKARTA - Berhubungan seks pertama kali dipercaya akan menyebabkan pendarahan pada wanita. Pendarahan juga dinilai sebagai tanda keperawanan seorang wanita. Padahal, tidak semua wanita akan berdarah saat pertama kali berhubungan seks. Penelitian tahun 1998 menunjukkan bahwa sebesar 63% wanita tidak mengalami perdarahan setelah pertama kali berhubungan seks penis dalam vagina (P-in-V).

Artinya, baik pendarahan atau tidak saat berhubungan seks pertama kali merupakan hal yang normal. Namun sedikit lebih mungkin untuk tidak berdarah. Ada dua alasan utama seseorang mengalami pendarahan setelah pertama kali berhubungan seks P-in-V. salah satunya robeknya selaput dara dan kurangnya pelumas. Sementara, banyak kesalahpahaman tentang selaput darah yang juga disebut korona vagina atau korona.

"Selaput dara adalah selaput tipis yang sebagian menutupi pintu masuk vagina," kata pendidik seks dan spesialis trauma, Jimanekia Eborn seperti dilansir dari Refinery29.



Selaput dara bersifat melar dan tipis, dan terletak di dekat lubang vagina. Beberapa orang terlahir dengan lebih banyak jaringan selaput dara daripada yang lain dan beberapa orang dengan vagina terlahir tanpa selaput dara sama sekali. Seiring dengan melar, bagi sebagian besar orang, selaput dara tidak sepenuhnya menutupi lubang vagina. Dalam kasus yang jarang terjadi bahwa selaput dara tidak menutupi seluruh lubang vagina, itu disebut selaput dara imperforata. Ketika hal ini terjadi, diperlukan operasi kecil ketika mereka mulai menstruasi sehingga darah menstruasi dapat keluar.

Salah satu alasan umum bahwa beberapa orang mengalami pendarahan setelah pertama kali berhubungan seks adalah karena vagina mereka tidak terlalu dilumasi dan gesekan dari hubungan seks menyebabkan abrasi yang juga berarti bahwa seks terasa tidak nyaman atau menyakitkan. Untuk menghindari hal ini, habiskan waktu untuk foreplay, outercourse dan mungkin oral seks atau main jari alih-alih langsung ke penetrasi P-in-V.

Selain itu, menggunakan pelumas dapat menambah sedikit basah dan membuat semuanya terasa lebih baik. Namun, yang perlu diingat bahwa pelumas berbasis minyak tidak aman untuk digunakan dengan kondom. Dalam beberapa kasus, perdarahan setelah berhubungan seks dapat mengindikasikan kondisi kesehatan seperti infeksi vagina atau endometriosis. Jika Anda mengalami perdarahan pertama kali berhubungan seks P-in-V tetapi tidak kali berikutnya, ini mungkin bukan alasannya.

Tetapi jika Anda terus mengalami pendarahan saat berhubungan seks dan lebih sering, maka Anda harus memeriksakan kesehatan Anda. "Jika ada pendarahan yang terus-menerus, mungkin ada robekan pada vagina dari hubungan seks yang agresif, atau mungkin ada sesuatu yang salah dengan serviks. Jika itu adalah sesuatu yang berlanjut, seseorang harus memeriksakannya ke dokter kandungan," papar Eborn.

Jika Anda tidak berdarah setelah kehilangan keperawanan, itu tidak berarti Anda bukan perawan. Seperti yang disebutkan sebelumnya, setiap orang memiliki jumlah selaput dara yang berbeda dan jumlah pelumasan yang berbeda. Selain itu, lebih dari setengah orang dengan vagina yang pernah melakukan hubungan seks P-in-V tidak mengalami pendarahan setelah pertama kali. Jadi jika Anda tidak berdarah, jangan khawatir.
(alv)
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak