alexametrics

Diet Protein Rendah Cegah Kanker Payudara Tolak Pengobatan

loading...
Diet Protein Rendah Cegah Kanker Payudara Tolak Pengobatan
Mengurangi daging, ikan, dan susu membantu mencegah kanker payudara beradaptasi dengan obat-obatan terapi hormon dan mengurangi peluang penyakit itu berulang. (Healthline)
A+ A-
JAKARTA - Mengurangi daging, ikan, dan susu dapat membantu mencegah kanker payudara beradaptasi dengan obat-obatan terapi hormon utama dan mengurangi kemungkinan penyakit tersebut berulang atau menyebar. Peneliti Harvard Medical School menemukan hubungan tak terduga antara leucine nutrisi esensial, yang terkandung dalam jumlah tinggi dalam protein hewani, dan tumor mengembangkan resistensi terhadap obat tamoxifen .

Temuan perlu diverifikasi dalam uji klinis tetapi mereka meningkatkan prospek bahwa beralih ke diet dengan protein nabati, yang mengandung kadar leusin lebih rendah, dapat menjaga tamoxifen efektif lebih lama. Namun, para ahli mengatakan pada tahap awal ini pasien tidak boleh memotong apa pun dari diet mereka tanpa nasihat medis. Sekitar empat dari lima pasien kanker payudara sensitif terhadap sinyal pertumbuhan dari hormon estrogenwanita (ER +).

Dilansir dari Independent, tamoxifen digunakan untuk memblokir sinyal-sinyal ini dan mencegah penyakit kembali atau bermetastasis ke bagian tubuh yang lain. Pasien yang kankernya menjadi resisten terhadap tamoxifen memiliki harapan hidup yang buruk. "Biasanya bertahan hidup kurang dari lima tahun, karena mereka memiliki pilihan pengobatan terbatas," papar Dr Senthil Muthuswamy, salah satu penulis penelitian dari Beth Israel Medical Center.



Penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Nature ini menunjukkan dalam tes laboratorium bahwa menurunkan kadar leusin dapat menurunkan pertumbuhan sel kanker baru dan terjadi peningkatan 10 kali lipat. “Temuan ini membuka kemungkinan bahwa diet rendah leusin dapat bermanfaat bagi pasien dengan kanker payudara ER +,” kata Dr. Muthuswamy.

Diet semacam itu secara logis dapat dimulai dengan mengurangi daging dan susu karena protein hewani memiliki jumlah leusin yang lebih tinggi dibandingkan dengan protein nabati. Namun, kacang kedelai dan kacang-kacangan juga kaya akan leusin. “Kami telah menemukan area baru biologi reseptor estrogen, yang akan mengarah pada strategi baru untuk membantu pasien dengan kanker payudara yang resistan endokrin,” ujar Dr Yasuhiro Saito, penulis penelitian lain.

Penelitian lainnya menyebutkan bahwa makan daging merah atau olahan secara teratur dapat meningkatkan risiko kanker usus, bahkan ketika dimakan dalam jumlah sedang. Rachel Kahn, petugas komunikasi penelitian di amal Breast Cancer Now, mengatakan temuan awal ini menarik tetapi diperlukan untuk memahami efek leusin dalam diet terhadap kanker.

“Sementara itu, kami akan merekomendasikan bahwa semua pasien mencoba untuk mempertahankan diet yang sehat dan seimbang selama dan setelah perawatan kanker payudara mereka. Berbagai bentuk protein, yang banyak di antaranya dapat menjadi sumber leusin yang kaya, tetap menjadi bagian penting dari diet sehat dan memungkinkan sel-sel kita untuk menjalankan fungsi vital," kata dia.
(alv)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak