alexametrics

5 Masalah Kulit yang Harus Diketahui Penderita Diabetes

loading...
5 Masalah Kulit yang Harus Diketahui Penderita Diabetes
Penderita diabetes memiliki terlalu banyak glukosa (gula) dalam darah mereka yang dapat menyebabkan beberapa komplikasi kulit yang serius. (Foto/ Thinkstock)
A+ A-
JAKARTA - Berdasarkan Organisasi Kesehatan Dunia, diabetes menjadi tantangan yang berkembang di dunia. Bahkan, populasi diabetes terjadi pada kelompok usia 20 dan 70 tahun. Kondisi ini juga menyebabkan beberapa masalah kulit yang harus diwaspadai oleh seseorang yang menderita diabetes.

Xantomatosis erupsi adalah kondisi kulit yang dapat terjadi ketika kadar gula darah tubuh tidak terkontrol dengan baik dan ketika trigliserida naik ke tingkat yang sangat tinggi.

Seperti dilansir The Indian Express, Dr Anup Dhir, konsultan senior Rumah Sakit Apollo, serta ahli bedah kosmetik & plastik dan andrologi, Image Medical Center membagikan beberapa masalah kulit yang dihadapi penderita diabetes.



1. Acanthosis nigricans adalah penyakit kulit yang biasanya terjadi pada orang yang menderita obesitas atau diabetes. Penyakit ini ditandai dengan penggelapan dan penebalan kulit di daerah leher, ketiak dan selangkangan.

Anak-anak dengan kondisi ini berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe-2. Tidak ada pengobatan khusus untuk penyakit ini, tetapi kehilangan berat badan dapat memperbaiki kondisi kulit. Seseorang harus berkonsultasi dengan dokter jika melihat ada perbedaan dan perubahan pada kulit.

2. Ragi adalah salah satu jamur mikroskopis yang paling alami ditemukan dalam tubuh manusia yang dapat menyebabkan infeksi jamur dalam tubuh jika tumbuh berlebihan. Setiap orang yang menderita diabetes memiliki risiko lebih tinggi terkena infeksi jamur tersebut.

Seseorang harus mengunjungi dokter segera jika mereka mengembangkan kondisi tersebut, bagi mereka untuk mengidentifikasi jenis infeksi untuk memulai perawatan. Namun, sebagian besar diobati dengan berbagai jenis antibiotik. (Baca juga: Wanita 3-4 Kali Lebih Sering Mengalami Serangan Migrain).

3. Penderita diabetes memiliki terlalu banyak glukosa (gula) dalam darah mereka yang dapat menyebabkan beberapa komplikasi kulit yang cukup serius. Lepuh diabetes adalah umum di antara orang-orang dengan neuropati diabetes, dimana saraf di kaki dan tungkai dapat rusak yang menyebabkan seseorang tidak merasakan panas, dingin atau sakit.

Jika seseorang tidak menyadari luka atau luka, itu bisa disebabkan oleh neuropati. Berkonsultasi dengan dokter adalah suatu keharusan karena dapat menjadi lebih buruk dan dapat berubah menjadi infeksi.

4. Xantomatosis erupsi adalah kondisi kulit yang dapat terjadi ketika kadar gula darah tubuh tidak terkontrol dengan baik dan ketika trigliserida naik ke tingkat yang sangat tinggi. Xantomatosis erupsi sering muncul sebagai benjolan keras, kuning, seperti lilin pada kulit.

Benjolan biasanya dikelilingi oleh lingkaran cahaya merah dan gatal. Ini umumnya ditemukan di wajah, bokong, sisi belakang lengan dan kaki. Seseorang dapat mengobati penyakit dengan mengendalikan tingkat lemak dalam darah, dan terkadang obat penurun lipid juga dibutuhkan.

5. Terkadang diabetes dapat menginfeksi pembuluh darah kecil tubuh. Perubahan pada pembuluh darah karena diabetes dapat menyebabkan penyakit kulit yang disebut diabetes dermopati, yang biasanya muncul sebagai bercak bersisik yang berwarna coklat muda atau merah.

Ini biasanya ditemukan di sisi depan kaki dan tidak sakit, gatal atau melepuh. Perawatan untuk penyakit ini umumnya tidak diperlukan.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak