alexametrics

Mitos Seputar CatCalling dan Pelecehan Seksual

loading...
Mitos Seputar CatCalling dan Pelecehan Seksual
Mitos Seputar CatCalling dan Pelecehan Seksual. (Ilustrasi).
A+ A-
BANYAK masyarakat yang belum paham tentang pelecehan seksual, hingga muncul banyak mitos atau anggapan yang salah.

Lathiefah Widuri Retyaningtyas dari Komunitas Jaringan Muda (@jaringanmuda) yang aktif menyuarakan perlawanan terhadap kekerasan seksual membagikan beberapa di antaranya.

Pakaian Mini dan Paras Cantik
Mitos yang membuat korban kembali disalahkan (victim blaming) dan membuat masyarakat mewajarkan pelecehan. Padahal, hasil penelitian Mahardhika pada para buruh KBN Cakung menyebut bahwa 56,5 persen dari mereka mengalami pelecehan, padahal mereka memakai seragam celana panjang dan tidak menggunakan kosmetik. Survei lainnya juga menunjukkan bahwa pemakai jilbab juga bisa jadi korban, karena ada tipe pelaku yang justru tertarik dengan perempuan yang berpakaian tertutup.



Hanya Terjadi pada Perempuan
Kasus pelecehan yang sering terjadi pada laki-laki ialah yang bersifat seksis, seperti pelecehan verbal, misalnya jika laki-laki tidak melakukan hal-hal yang sifatnya maskulin seperti main bola atau gemar memasak, maka sering dirisak dengan disebut "banci".

Korban Tidak Keberatan Karena Tidak Melawan
Kaget, risih, malu, dan takut biasanya adalah empat hal yang dirasakan korban saat mendapat pelecehan. Bahkan, ada istilah yang disebut tonic immobility yang menggambarkan kondisi kelumpuhan sementara pada korban perkosaan. Jadi saat korban terlihat tidak melawan atau tidak melapor, bukan berarti mereka baik-baik saja dan tidak keberatan atas pelecehan yang mereka alami.

Terjadi pada Malam Hari dan di Tempat Sepi
Berdasarkan hasil survei Koalisi Ruang Publik Aman (KRPA), pelecehan seksual di ruang publik paling tinggi terjadi pada siang hari dengan persentase 35%, malam hari (21%), sore hari (25%) dan pagi hari (17%). Adapun lokasi yang sering terjadinya pelecehan di antaranya jalanan umum (33%), transportasi umum (19%), dan sekolah/kampus (15%).

LAILA SABILA RAHMADHANTY
GEN SINDO-Universitas Negeri Jakarta
(nfl)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak