alexametrics

Kecemasan pada Anak-Anak Picu Pikiran untuk Bunuh Diri

loading...
Kecemasan pada Anak-Anak Picu Pikiran untuk Bunuh Diri
Sebuah studi terbaru mengungkapkan depresi, kecemasan dan gangguan obsesif kompulsif (OCD) menjadi alasan utama mengapa anak-anak berpikir tentang bunuh diri. (Groundwork Conseling)
A+ A-
JAKARTA - Depresi, kecemasan dan gangguan obsesif kompulsif (OCD) menjadi alasan utama mengapa anak-anak berpikir tentang bunuh diri. Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Archives of Suicide Research mengungkapkan faktor-faktor yang dapat memicu gagasan bunuh diri pada kelompok usia pra-remaja.

"Pada anak laki-laki itu adalah gejala depresi sebelumnya yang menentukan ide bunuh diri berikutnya, sedangkan pada anak perempuan itu adalah kombinasi dari gejala kecemasan, OCD dan situasi sosial ekonomi keluarga," kata Nuria Voltas dari Universitas Rovira I Virgili di Spanyol seperti dilansir dari Times Now News.

Para peneliti mempelajari sekelompok 720 anak laki-laki dan 794 perempuan yang belajar di 13 sekolah di Reus. Mereka dipantau selama tiga periode perkembangan sesuai dengan kelompok umur 10 tahun, 11 tahun dan 13 tahun.



Pada awal penelitian, para siswa menjawab serangkaian tes psikologis yang digunakan untuk mendeteksi yang mana dari mereka yang menunjukkan gejala emosional yang berkaitan dengan depresi, kecemasan dan gangguan obsesif kompulsif (OCD). Dari tanggapan mereka, dua kelompok diciptakan, satu kelompok berisiko masalah emosional dan kelompok kontrol.

Menurut para peneliti, angkanya cukup stabil. Selama periode pertama, 16% siswa menyatakan bahwa mereka telah memikirkan bunuh diri, 33% di antaranya menyatakan hal yang sama satu tahun kemudian. Dalam periode kedua dan ketiga, ide-ide bunuh diri diungkapkan oleh 18% dari siswa yang disurvei.

Risiko bunuh diri ditentukan dalam wawancara pribadi dan hadir pada 12,2% anak-anak dengan usia rata-rata 11 tahun. Meskipun tidak ada perbedaan antara jenis kelamin, keparahan perilaku bunuh diri lebih besar pada anak laki-laki.

"Hasil kami akan memungkinkan kami untuk memiliki kontrol yang lebih besar atas aspek khusus ini dan mengambil langkah-langkah pencegahan pada masa pra-remaja, yang akan melalui periode kerentanan yang cukup besar," kata dia.
(alv)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak