alexametrics

Penggunaan Parfum dan Deodoran Bisa Pengaruhi Kesehatan Anak

loading...
Penggunaan Parfum dan Deodoran Bisa Pengaruhi Kesehatan Anak
Sekitar 12,7% cedera pada anak-anak karena produk perawatan pribadi sebenarnya disebabkan oleh produk pewangi badan seperti parfum hingga deodoran. (WebMD)
A+ A-
JAKARTA - Sebuah penelitian terbaru menemukan 12,7% cedera pada anak-anak karena produk perawatan pribadi sebenarnya disebabkan oleh produk pewangi seperti parfum hingga deodoran. Kedua produk tersebut dapat secara khusus berbahaya bagi anak-anak, dan para orang tua harus berhati-hati.

Sejumlah orang tua cenderung untuk menjaga agar anak-anak mereka tetap berbau harum dan ingin mengeksplorasi parfum anak-anak tetapi khawatir akan risiko kesehatan dengan menggunakan parfum atau pewangi yang mungkin dimiliki anak mereka. Orang tua sebagian besar dapat menghilangkan kekhawatiran ini jika mereka mendapatkan informasi yang tepat tentang produk.

Dilansir dari Times Now News, dengan menggunakan kualitas yang baik, produk tepercaya dapat membantu menjaga keamanan anak. Juga mengikuti instruksi yang benar seperti tidak menyemprotkan produk pada kulit tetapi pada pakaian bisa sangat membantu si kecil tetap sehat dan bebas dari masalah kulit.



Namun, pada anak-anak yang sangat muda, ada masalah lain yang perlu diatasi. Anak-anak kecil dapat menyemprotkan produk ke mata, mulut, hidung, atau telinga mereka, atau menelannya dalam beberapa bentuk, yang terbukti sangat berbahaya bagi mereka. Untuk anak-anak yang sedikit lebih tua, masalahnya sedikit berbeda.

Anak-anak yang berada dalam kelompok usia 13—17 tahun, merasakan tekanan teman sebaya dan kebutuhan untuk berbau dan terlihat sempurna. Mereka menemukan iklan parfum dan deodoran sangat menarik, karena mereka mendapatkan akord yang tepat bersama mereka.

Anak-anak dari usia ini, terutama anak laki-laki, menggunakan semprotan ini yang menyebabkan beberapa masalah serius dengan akademisi dan kesehatan fisik mereka. Menurut sebuah laporan, masalah di Inggris sangat besar, sehingga para guru dibawa ke media sosial untuk mengeluh tentang pengajaran dalam kabut deodoran.

Saat ini, para ahli merasa khawatir bahwa penggunaan berlebihan ini dapat mempengaruhi kesehatan anak-anak. Anak-anak tampaknya menggunakan deodoran pada seluruh tubuh mereka, dan tidak seperti yang diperintahkan pada botol. Mereka juga menyemprotkan produk langsung ke kulit mereka.

Menghirup bahan kimia dari aerosol juga dapat menyebabkan reaksi alergi pada kulit, asma dan masalah pernapasan yang terjadi karena kebanyakan orang menyemprotkan produk ini di kamar tertutup dengan jendela dan pintu tertutup. Seorang spesialis jantung dengan rumah sakit terkemuka di London menjelaskan bahwa ketika suatu bahan kimia dihirup menggantikan oksigen, itu dapat mempengaruhi jantung dan bahkan berakibat fatal.

Orang tua yang memiliki anak kecil dan remaja yang gemar menggunakan deodoran dan parfum disarankan untuk menggunakan produk di tempat terbuka, tidak menyemprotkan langsung ke kulit mereka, dan hanya menyemprotkan produk dalam jumlah yang tepat sekaligus.
Penyemprotan berlebihan dan penyemprotan di dalam ruangan dapat menyebabkan menghirup bahan kimia yang dapat mempengaruhi kesehatan. Orang tua yang menggunakan parfum di hadapan anak-anak mereka harus menahan diri dan keluar untuk menggunakan produk. Beberapa ahli juga menyarankan penggunaan parfum roll-on dan deodoran untuk menjaga bahaya penyemprotan bahan kimia.
(alv)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak