alexametrics

Minum Susu Bantu Penderita Diabetes Tipe 2

loading...
Minum Susu Bantu Penderita Diabetes Tipe 2
Dalam penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Dairy Science, mengkonsumsi susu saat sarapan menurunkan glukosa darah sepanjang hari. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Sarapan memiliki peran penting dalam pengelolaan kadar gula darah, yang merupakan faktor penting dalam mengelola diabetes tipe 2. Pasalnya, pankreas tidak dapat memproduksi insulin yang cukup, sehingga seseorang dengan diabetes tipe 2 harus mencari alternatif untuk mengendalikan kadar gula darahnya.

Berdasarkan penelitian, item makanan tertentu menyebabkan tingkat lonjakan sementara yang lain dapat menjaga mereka di cek, termasuk makanan pokok sarapan dan studi baru memilih komponen yang sangat penting, yakni susu untuk mengatasi masalah itu.

Seperti dalam penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Dairy Science, mengkonsumsi susu saat sarapan menurunkan glukosa darah sepanjang hari. (Baca juga: Yuk, Kenali 'Diet Terbalik' untuk Menurunkan Berat Badan).



Douglas Goff, PhD, dan tim ilmuwan dari Human Nutraceutical Research Unit di University of Guelph, bekerja sama dengan University of Toronto, meneliti efek dari mengonsumsi susu protein tinggi saat sarapan pada kadar glukosa darah dan rasa kenyang setelah sarapan dan setelah makan kedua.

Susu yang dikonsumsi dengan sereal sarapan mengurangi konsentrasi glukosa darah postprandial dibandingkan dengan air, sedangkan konsentrasi protein susu tinggi menguranginya dibandingkan dengan konsentrasi protein susu normal. Perawatan protein tinggi juga mengurangi nafsu makan setelah makan kedua dibandingkan dengan protein rendah setara.

“Penyakit metabolik sedang meningkat secara global, dengan diabetes tipe 2 dan obesitas menjadi perhatian utama dalam kesehatan manusia,” kata Dr Goff dan tim seperti dilansir The Indian Express.

"Dengan demikian, ada dorongan untuk mengembangkan strategi diet untuk pengurangan risiko dan manajemen obesitas dan diabetes untuk memberdayakan konsumen untuk meningkatkan kesehatan pribadi mereka,” sambungnya.

Dalam studi acak, terkontrol, double-blinded, tim meneliti efek peningkatan konsentrasi protein dan meningkatkan proporsi protein whey dalam susu yang dikonsumsi dengan sereal sarapan tinggi karbohidrat pada glukosa darah, perasaan kenyang, dan konsumsi makanan di kemudian hari.

Pencernaan protein whey dan kasein yang secara alami ada dalam susu melepaskan hormon lambung yang memperlambat pencernaan, meningkatkan perasaan kenyang. Pencernaan protein whey mencapai efek ini lebih cepat, sedangkan protein kasein memberikan efek yang lebih tahan lama.

Meskipun tim hanya menemukan perbedaan sederhana dalam konsumsi makanan selama makan siang ketika meningkatkan protein whey saat sarapan, mereka menemukan bahwa susu yang dikonsumsi dengan sarapan tinggi karbohidrat mengurangi glukosa darah bahkan setelah makan siang, dan susu protein tinggi memiliki efek yang lebih besar.

Susu, dengan peningkatan proporsi protein whey, memiliki efek sederhana pada glukosa darah sebelum makan siang, mencapai penurunan yang lebih besar daripada yang diberikan oleh susu biasa.

“Studi ini menegaskan pentingnya susu pada waktu sarapan untuk membantu pencernaan karbohidrat yang lebih lambat dan untuk membantu menjaga kadar gula darah yang lebih rendah. Ahli gizi selalu menekankan pentingnya sarapan yang sehat, dan penelitian ini harus mendorong konsumen untuk memasukkan susu,” jelas Dr Goff dan rekan-rekannya.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak