alexametrics

Pria Diabetes Berisiko Alami Disfungsi Ereksi

loading...
Pria Diabetes Berisiko Alami Disfungsi Ereksi
Pria dengan diabetes berisiko lebih tinggi mengalami disfungsi ereksi (DE) atau impotensi, terutama jika diabetes tidak terkontrol dengan baik. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Pria dengan diabetes berisiko lebih tinggi mengalami disfungsi ereksi (DE) atau impotensi, terutama jika diabetes tidak terkontrol dengan baik.

Disfungsi ereksi merupakan kondisi dimana tidak dapat melakukan ereksi yang cukup untuk melakukan hubungan seksual. Banyak pria mengalami episode disfungsi ereksi jangka pendek, tetapi untuk sekitar satu dari 10 pria, masalahnya dapat berlanjut.

Dilansir Times Now News, disfungsi ereksi fisik terjadi selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun dan seringkali kehilangan fungsi secara bertahap. Jika ereksi masih terjadi secara spontan semalaman atau di pagi hari, ini menunjukkan bahwa masalahnya mungkin psikologis.



Pria dengan diabetes cenderung mengalami disfungsi ereksi 10 sampai 15 tahun lebih awal daripada pria tanpa diabetes. Seiring bertambahnya usia penderita diabetes, disfungsi ereksi menjadi lebih umum. Mereka yang berada di atas usia 50 tahun, kemungkinan mengalami kesulitan dengan ereksi terjadi pada sekitar 45% hingga 50% pria dengan diabetes.

Disfungsi ereksi dapat disebabkan oleh faktor fisik dan psikologis termasuk stres, kegelisahan dan kegugupan, masalah dalam hubungan, kesehatan yang buruk, terlalu banyak minum alkohol, merokok, pola makan yang buruk, masalah hormon seperti testosteron rendah, atau karena beberapa obat hipertensi atau depresi.

Disfungsi ereksi dapat dikaitkan dengan kondisi lain yang umum pada pria dengan diabetes, seperti tekanan darah tinggi dan penyakit jantung. Ini umum pada pria yang menderita diabetes, terutama mereka yang menderita diabetes tipe 2.

Ini dapat berasal dari kerusakan saraf dan pembuluh darah yang disebabkan oleh kontrol gula darah jangka panjang yang buruk. Pria dengan diabetes lebih mungkin untuk mengembangkan masalah ereksi ketika diabetes mereka tidak terkontrol dengan baik.

Dalam jangka panjang, kontrol yang buruk dapat menyebabkan peningkatan kerusakan pada saraf dan sirkulasi yang mengontrol aliran darah ke penis. Jika kadar glukosa darah dijaga dalam kisaran normal, itu akan membantu mengurangi kemungkinan masalah ini terjadi.

Riwayat alami DE pada penderita diabetes biasanya bertahap dan tidak terjadi dalam semalam. Baik mekanisme vaskular dan neurologis paling sering terlibat pada orang dengan diabetes.

Koneksi antara diabetes dan ED terkait dengan sirkulasi dan sistem saraf. Kadar gula darah yang tidak terkontrol dapat merusak pembuluh darah kecil dan saraf. Kerusakan pada saraf yang mengontrol rangsangan dan respons seksual dapat menghambat kemampuan pria untuk mencapai ereksi yang cukup kuat untuk melakukan hubungan seksual. Pengurangan aliran darah dari pembuluh darah yang rusak juga dapat berkontribusi untuk DE.

Perawatan disfungsi ereksi tergantung pada penyebab penyakit ini, seperti penyebab psikologis - membantu untuk mengobati penyebab stres. Terapi dan konseling perilaku juga bisa berhasil, terutama jika pasangan terlibat. Penyebab fisik - ada beberapa kemungkinan perawatan, tergantung pada penyebab fisiknya. Jika masalah terkait dengan kerusakan saraf atau suplai darah yang buruk, opsi termasuk obat-obatan, perangkat vakum atau operasi.

Berhenti merokok. Penggunaan tembakau, termasuk merokok, mempersempit pembuluh darah yang dapat menyebabkan atau memperburuk disfungsi ereksi. Kurangi kelebihan berat badan. Kelebihan berat badan dapat menyebabkan atau memperburuk disfungsi ereksi. Sertakan aktivitas fisik dalam rutinitas harian Anda. Olahraga dapat membantu dengan kondisi yang mendasarinya yang berperan dalam disfungsi ereksi dalam beberapa cara, termasuk mengurangi stres, membantu menurunkan berat badan dan meningkatkan aliran darah.

Batasi atau kurangi alkohol. Alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan disfungsi ereksi. Memiliki diet seimbang - makan diet seimbang akan membantu untuk mengontrol kadar gula darah dengan lebih baik dan mengurangi jumlah kerusakan pada pembuluh darah dan saraf. Pola makan yang tepat diarahkan menjaga kadar gula darah di cek juga dapat meningkatkan tingkat energi dan suasana hati, yang keduanya dapat membantu mengurangi risiko disfungsi ereksi.

Disfungsi ereksi adalah komplikasi diabetes yang tidak dikenali, kurang dibahas, dan umumnya tidak diobati. Penting bagi dokter dan pasien untuk mengetahui penyebab dan perawatan disfungsi ereksi.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak