alexametrics

Manfaat Tes Genetik untuk Mencegah Kanker Payudara

loading...
Manfaat Tes Genetik untuk Mencegah Kanker Payudara
Kanker payudara merupakan kanker paling umum pada wanita. Bahkan, seiring waktu penyakit ini mulai menyerang wanita berusia di bawah 50 tahun. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Kanker payudara merupakan kanker paling umum pada wanita. Bulan Kesadaran Kanker Payudara, yang diperingati setiap Oktober di seluruh dunia ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan kanker payudara dan pencegahannya.

Kampanye internasional juga menyoroti pentingnya deteksi dini, pengobatan, dan dukungan kuat dalam perawatan paliatif kanker payudara. Dia India, setiap empat menit, seorang wanita didiagnosis menderita kanker payudara dan setiap 2 wanita yang baru didiagnosis menderita kanker payudara, seorang wanita meninggal karenanya di negara itu.

Pada 25 tahun yang lalu, sebanyak 69% dari total pasien kanker payudara berusia di atas 50 tahun. Saat ini, 4% pasien berada dalam kelompok usia 20 hingga 30 tahun, 16% pada kelompok usia 30 hingga 40 tahun dan 28% pada kelompok usia 40 hingga 50 tahun.



Dilansir Times Now News, hal itu menunjukkan hampir 48% pasien kanker payudara sekarang berusia di bawah 50 tahun dan menunjukkan bahwa jumlah wanita yang lebih muda yang terkena kanker payudara meningkat.

Dari semua kasus kanker payudara, hanya 5-10% kasus yang turun temurun - ada perubahan DNA atau mutasi yang menyebabkan kanker payudara pada pasien ini. Mutasi ini diwariskan dan diturunkan dari generasi sebelumnya ke generasi berikutnya. Gen BRCA1 dan BRCA2 rentan terhadap kanker payudara.

Orang-orang dengan mutasi pada gen-gen ini lebih cenderung memiliki kanker payudara atau kanker ovarium turun temurun. Diperkirakan 60-65% wanita dengan mutasi BRCA 1 akan mengalami kanker payudara sebelum usia 70 tahun, tetapi dengan skrining dan deteksi dini, sebagian besar kasus kanker payudara dapat berhasil diobati.

Beberapa orang dengan riwayat keluarga kanker payudara memilih untuk menjalani tes genetik untuk mengetahui apakah mereka telah mewarisi gen abnormal yang dikaitkan dengan risiko penyakit yang lebih tinggi.

Apa itu pengujian genetik? Pada dasarnya, pengujian genetik dilakukan dengan tes darah sederhana yang memungkinkan identifikasi individu berisiko tinggi yang membawa mutasi turunan yang bertanggung jawab atas kanker herediter dan kanker ovarium.

Dr Ashwini Ghaisas, Direktur (Aplikasi Klinis), Datar Cancer Genetics Ltd mengatakan pengujian genetik sangat dianjurkan bagi para wanita yang memiliki anggota keluarga muda yang menderita kanker payudara atau kanker ovarium.

Tes genetika, juga dikenal sebagai tes DNA yang juga direkomendasikan jika ada anggota pria yang menderita kanker payudara, atau jika ada banyak anggota di sisi keluarga yang sama menderita kanker prostat, pankreas, payudara atau ovarium.

Seperti halnya aktris Hollywood Angelina Jolie yang mengalami mutasi BRCA1 dan menjalani mastektomi untuk pengurangan risiko bilateral pada Mei 2013. Jolie memiliki peluang 87% kanker payudara. Operasi mengurangi risiko menjadi sekitar 5% - kurang dari risiko rata-rata wanita pada populasi umum. Ini adalah contoh yang sangat baik tentang bagaimana pengujian genetik dapat bermanfaat bagi sejumlah besar wanita dengan mengidentifikasi cara mutasi BRCA yang diwariskan sebelum kanker payudara menyerang.

Hasil positif dari tes genetik untuk gen BRCA tidak berarti adanya kanker payudara atau ovarium pada saat pengujian. Ini hanya menunjukkan bahwa seseorang telah mewarisi mutasi berbahaya yang diketahui dan memiliki peningkatan risiko seumur hidup terkena kanker. Hasil tes negatif dapat mengkonfirmasi bahwa kanker tidak turun temurun dan pengujian genetik lebih lanjut pada anak-anak dari individu tersebut tidak diindikasikan.

Hasil tes genetik positif memiliki implikasi kesehatan dan sosial yang penting bagi anggota keluarga. Setiap anak yang lahir dari pembawa mutasi ini memiliki peluang 50% untuk mewarisi mutasi orangtua. Oleh karena itu, konseling genetik adalah yang paling penting dan setiap individu harus menjalani konseling untuk membahas semua implikasi dari hasil tes pada kehidupan mereka dan keluarga mereka sebelum pengujian genetik.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak