alexametrics

Apakah Makan Nasi Bisa Bikin Gemuk?

loading...
Apakah Makan Nasi Bisa Bikin Gemuk?
Nasi adalah salah satu makanan pokok yang paling populer dan banyak dikonsumsi di seluruh dunia. Tetapi, nasi kerap dikaitkan dengan peningkatan gula darah dan gemuk. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Nasi adalah salah satu makanan pokok yang paling populer dan banyak dikonsumsi di seluruh dunia. Tetapi ada banyak kesalahpahaman terkait dengan asupan ini yang membuat orang menjadi gemuk dan meningkatkan kadar gula darah.

Hal pertama yang terlintas dalam pikiran setiap orang ketika memutuskan untuk menurunkan berat badan adalah mengurangi konsumsi nasi. Tinggi karbohidrat dari nasi dianggap sebagai salah satu makanan terburuk untuk dicoba. Tetapi, apakah nasi benar-benar menggemukkan? Seperti dilansir Times of India, sebelum itu, ada baiknnya untuk membandingkan nilai gizi beras merah dan beras putih.

1. Beras Merah
Beras merah utuh dengan gandum utuh dan mengandung dedak dan kuman. Jadi lebih bergizi dibandingkan dengan nasi putih dan kaya serat dan antioksidan. Nilai gizi beras adalah:
Kalori: 130
Karbohidrat: 29 gram
Serat: 0 gram
Protein: 2 gram
Lemak: 0 gram
Mangan: 19% RDI
Magnesium: RDI 3%
Fosfor: 4% RDI
Vitamin B6: 3% RDI
Selenium: RDI 11%



2. Beras Putih
Bekatul dan kuman bergizi dikeluarkan dari nasi putih untuk meningkatkan kualitas beras. Jadi, bisa dikatakan bahwa semua nutrisi dihilangkan dari nasi putih dan seluruhnya terbuat dari karbohidrat dalam bentuk pati. Faktor ini membuat beras merah menjadi pilihan yang lebih sehat daripada nasi putih.

Nilai gizi beras putih;
Kalori: 112
Karbohidrat: 24 gram
Serat: 2 gram
Protein: 2 gram
Lemak: 1 gram
Mangan: 55% RDI
Magnesium: RDI 11%
Fosfor: 8% RDI
Vitamin B6: 7% RDI
Selenium: 14% RDI

Dengan membandingkan nilai gizi kedua jenis beras itu, maka menjadi jelas bahwa beras merah lebih sehat daripada nasi putih. Serat, nutrisi dan senyawa tanaman yang ditemukan dalam beras merah dapat meningkatkan rasa kenyang dan sebagai hasilnya, orang makan lebih sedikit kalori. Telah diamati bahwa makan nasi merah sangat membantu dalam penurunan berat badan.

Sejauh menyangkut beras putih, penelitian yang dilakukan untuk mempelajari hubungan antara konsumsi beras putih dan penambahan berat badan cukup membingungkan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pola makan yang kaya akan biji-bijian olahan seperti nasi putih dapat meningkatkan berat badan dan obesitas.

Sementara, beberapa penelitian lain tidak menemukan hubungan antara konsumsi nasi putih dan obesitas. Faktanya, nasi putih dikaitkan dengan penurunan berat badan. Ini menunjukkan bahwa kedua jenis beras tersebut dapat dimasukkan dalam rencana penurunan berat badan Anda.

Penambahan berat sebenarnya tergantung pada porsi makanan yang dikonsumsi. Semua makanan yang dikonsumsi kaya nutrisi dan bermanfaat dengan cara tertentu atau sebaliknya. Tetapi jumlah makanan yang dikonsumsi yang justru merugikan.
Ada cukup bukti untuk membuktikan bahwa nasi sama sekali tidak menggemukkan. Itu semua tergantung pada jumlah beras yang dikonsumsi dalam sehari.

Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa menyajikan makanan dalam jumlah yang lebih besar atau wadah besar meningkatkan asupan, terlepas dari jenis makanan yang disajikan. Untuk mengurangi asupan nasi, sajikan dalam mangkuk kecil. nasi bisa menjadi penggemukan dan ramah penurunan berat badan, semuanya tergantung pada ukuran sajiannya.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak