alexametrics

Ini Alasan Miss Indonesia Princess Megonondo Bikin BWAP di Kawungsari Girang

loading...
Ini Alasan Miss Indonesia Princess Megonondo Bikin BWAP di Kawungsari Girang
Miss Indonesia Princess Megonondo dan Chairwoman Miss Indonesia Organization Liliana Tanoesoedibjo usai penandatanganan prasasi BWAP di MNC Kolega Coworking Space Park Tower, Jakarta, Jumat (8/11/2019). (KORAN SINDO/Thomas Manggala)
A+ A-
JAKARTA - Mengerjakan proyek untuk Beauty with a purpose di Miss World 2019 memberikan banyak pengalaman bagi Miss Indonesia Princess Megonondo. Suka duka pun dia lalui selama melakukan proyek itu di wilayah Kawungsari Girang, Kelurahan Wargamekar, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Princess memilih lokasi itu tentu bukan tanpa alasan. Dia berangkat dari keprihatinannya saat melihat kondisi anak-anak di desa itu dan juga lingkungan tempat tinggal mereka. Melihat itu semua, Princess pun tersentuh dan ingin membantu.

"Saya memilih lokasi itu karena anak-anak di sana sehingga menaruh perhatian yang cukup besar pada anak-anak, saya melihat mereka di sana itu kurang mendapat hidup yang baik. Maksudnya, anak-anak di sana berjualan cireng ke Kota Bandung setelah sekolah dan menurut saya ini harus diperbaiki belum lagi masalah sampah, kesehatan terutama sanitasi didaerah tersebut," ujarnya kepada SINDO saat ditemui di MNC X Kolega Coworking Space, Park Tower, Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Jumat (8/11/2019)



Wanita kelahiran 30 Agustus 2000 ini mengatakan, anak-anak itu terpaksa menggunakan waktunya untuk bekerja. Padahal, di usia mereka, mereka harusnya belajar, bermain dan mengenal banyak hal. Demi memberi ruang anak-anak di sana belajar banyak, Princess membangun fasilitas taman baca, teman anak-anak di sana belajar sekaligus bermain. Dia pun menjelaskan, kegiatan sosial ini merupakan bagian dari BWAP Project 2019 yang akan dipresentasikan di Miss World Desember mendatang.

Selain itu, upaya lain yang dilakukan Miss Indonesia di desa itu adalah mengubah pola hidup kebiasaan (habit) masyarakatnya yang kurang peduli pada kesehatan lingkungan utamanya sanitasi dan kebersihan lingkungan. Ketika mahasiswi Universitas Bina Nusantara Jurusan International Bussines ini tiba pertama kali didaerah tersebut, dia melihat banyak bertebaran tumpukan sampah di lingkungan rumah. Selain itu, dia juga melihat banyak kandang sapi yang kotorannya tidak dibersihkan secara baik sehingga berdampak pada menimbulkan bau tak sedap dan tak sehatnya kualitas udara.

Tak hanya itu, wanita yang menguasai 3 bahasa asing ini juga melihat potensi yang begitu besar di bidang kuliner yang berasal dari bahan ikan segar perikanan. Ya, di desa tersebut, cerita Princess, banyak sekali empang tapi sayangnya tak diurus dengan benar. Alhasil, empang di sana tak memberi manfaat yang berarti untuk masyarakat.

Keprihatinannya atas berbagai masalah lingkungan itu yang akhirnya merumuskan beberapa langkah nyata di projek BWAP. "Untuk masalah sampah, aku coba sosialisasiin ke masyarakat untuk tidak buang sampah sembarangan. Selanjutnya, aku juga coba berikan alat inseminator sampah yang efek polusinya 98% lebih aman untuk manusia dibandingkan bakar sampah secara konvensional," kata Princess.

Melalui BWAP Project tersebut, beberapa fasilitas dan sarana turut dibangun di kawasan Kawungsari Girang. Di antaranya ruang baca, tempat MCK yang layak, dan mengubah perilaku masyarakat itu sendiri supaya hidup lebih bersih dan sehat. "Saya harapkan juga kita bisa memenangkan lagi Beauty With A Purpose di tahun ini, karena saya merasa bahwa jika kita melakukan segala sesuatu dengan hati, kita memperjuangkan itu dengan giat, dan itu pasti dapat membuahkan hasil yang baik," tuturnya.

Kegiatan Beauty With A Purpose yang sebelumnya dikenal sebagai Miss World Scholarship, adalah sebuah kompetisi fast track yang dimulai pada 2001 dan kegiatan diadakan sebelum malam final Miss World. Acara ini memberi penghargaan bagi kontestan dengan proyek amal yang paling relevan dan penting di negara tersebut. Sejak 2005, pemenang fast track ini secara otomatis masuk dalam semifinal.

Tercatat, beberapa wakil dari Indonesia telah beberapa kali memenangkan BWAP Project. Di antaranya Miss Indonesia 2005 Maria Harfanti, Miss Indonesia 2016 Natasha Mannuela, Miss Indonesia 2017 Achintya Nilsen, dan Miss Indonesia 2018 Alya Nurshabrina sebagai runner-up.
(alv)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak