alexametrics

Rendah Karbohidrat dan Keto, Apa Perbedaannya untuk Diet?

loading...
Rendah Karbohidrat dan Keto, Apa Perbedaannya untuk Diet?
Diet rendah karbohidrat dan diet keto sama-sama disukai banyak orang karena cukup sukses. Tapi, apa perbedaannya dari dua diet tersebut? Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Rendah karbohidrat dan keto adalah dua diet penurunan berat badan yang populer dan sedang tren. Semakin banyak orang yang memilih dua diet ini untuk menurunkan berat badan secara efisien.

Keduanya membatasi asupan karbohidrat dan mengklaim penurunan berat badan yang cepat. Jadi, sangat sulit untuk membedakannya. Seperti dilansir Times of India, untuk mengungkapkan mana yang lebih baik, perhatikan lebih dulu beberapa hal ini.

Apa itu diet rendah karbohidrat?

Rendah karbohidrat membatasi asupan karbohidrat diet, yang sebagian besar berasal dari biji-bijian, minuman manis, dan roti. Tidak ada aturan yang keras dalam diet ini. Umumnya diet ini hanya menerima 25 hingga 45 persen karbohidrat dari asupan kalori harian Anda.

Sisanya diimbangi dengan protein dan nutrisi mikro lainnya. Jadi, dalam istilah yang disederhanakan, jika karbohidrat membuat 45 hingga 65 persen dari total kalori harian Anda, maka Anda harus menurunkannya menjadi 10 hingga 30 persen.



Pada saat yang sama, Anda harus meningkatkan asupan protein, lemak sehat, dan sayuran agar tetap kenyang. Hanya dengan membatasi asupan karbohidrat, Anda mengurangi asupan kalori secara keseluruhan, yang pada akhirnya membantu Anda menurunkan berat badan. Tren diet ini dianggap sangat baik untuk orang yang menderita diabetes, masalah kardiovaskular dan obesitas.

Secara keseluruhan tidak ada efek berbahaya dari mengikuti diet ini tetapi pada awalnya, mungkin membuat Anda merasa sembelit dan lemah.

Apa itu diet keto?

Dalam diet keto, Anda harus membatasi asupan karbohidrat, tetapi dengan ini, Anda juga harus mengonsumsi lebih banyak lemak. Tujuan dasarnya adalah mengonsumsi jumlah lemak, karbohidrat, dan protein yang tepat, untuk memaksa tubuh Anda mengubah sumber energinya atau mencapai ketosis.

Ketosis adalah keadaan di mana tubuh mulai memproduksi keton dari lemak yang tersimpan di hati Anda dan menggunakan lemak sebagai sumber energi utama alih-alih karbohidrat.

Jadi, pada dasarnya dalam diet ini, Anda harus mengonsumsi kurang dari 50 gram karbohidrat setiap hari, menjaga asupan protein Anda tetap dan meningkatkan konsumsi lemak secara drastis. Ketika tubuh mulai menggunakan lemak untuk energi, Anda secara otomatis mulai menurunkan berat badan.

Meskipun, diet Keto baik untuk menurunkan berat badan, tetapi ada juga risiko keto flu, yang mungkin termasuk sakit kepala dan kelemahan.

Lalu, mana yang lebih baik?

Keduanya baik untuk menurunkan berat badan, tetapi jika Anda harus memilih satu untuk keduanya, maka ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan. Keduanya memiliki pro dan kontra. Jadi, sebelum mengikuti tren diet, berkonsultasilah dengan ahli gizi Anda karena tidak ada satu diet yang cocok untuk semua.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak