alexametrics

Masalah Kesepian Pasien Jantung Bisa Meningkatkan Risiko Kematian

loading...
Masalah Kesepian Pasien Jantung Bisa Meningkatkan Risiko Kematian
Kesepian yang dirasakan pasien jantung telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian lebih tinggi. Hal ini berdasarkan penelitian yang dipublikasikan jurnal Heart. Foto/Gleneagles.
A+ A-
JAKARTA - Kesepian yang dirasakan pasien jantung telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian lebih tinggi dalam tahun pertama setelah dipulangkan dari rumah sakit. Hal ini berdasarkan penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Heart.

Seperti dilansir Times Now News, para peneliti, termasuk dari Rumah Sakit Universitas Kopenhagen, Denmark, mengamati hasil kesehatan pasien, setelah satu tahun dirawat di pusat jantung spesialis dengan penyakit jantung koroner, irama jantung yang tidak normal, gagal jantung, atau penyakit katup pada periode antara 2013 -2014.

Studi ini mencatat bahwa sebagian besar pasien - 70% adalah laki-laki, dan usia rata-rata mereka adalah 66 tahun. Lebih dari 13.000 pasien (53% dari jumlah total) menyelesaikan kuesioner yang divalidasi mengenai kesehatan fisik, kesejahteraan psikologis, dan tingkat kecemasan dan depresi mereka.



Para pasien juga ditanyai tentang perilaku kesehatan, termasuk merokok, minum, dan seberapa sering mereka minum obat yang diresepkan. Para peneliti menggunakan data nasional untuk mengetahui apakah pasien hidup sendiri atau dengan orang lain.

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa pasien yang mengatakan mereka merasa kesepian hampir tiga kali lebih mungkin untuk cemas dan tertekan, dan melaporkan kualitas hidup yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang mengatakan tidak merasa kesepian.

Ketika para peneliti memeriksa data nasional untuk mengetahui kesehatan jantung pasien setelah dipulangkan, mereka menemukan bahwa terlepas dari diagnosis, kesepian dikaitkan dengan kesehatan fisik yang secara signifikan lebih buruk setelah setahun.

Studi ini mencatat bahwa hidup sendirian tidak terkait dengan perasaan kesepian, tetapi dikaitkan dengan risiko kecemasan atau depresi yang lebih rendah daripada mereka yang hidup dengan orang lain. Kesepian dikaitkan dengan risiko lebih tinggi kesehatan jantung yang buruk di antara pria.

Para peneliti menambahkan bahwa wanita memiliki jaringan sosial yang lebih besar daripada pria, sehingga perpisahan, perceraian, atau kematian pasangan mungkin lebih merugikan pria. Namun mereka memperingatkan, bahwa penelitian ini hanya pengamatan, dan tidak membangun hubungan sebab-akibat antara kesepian dan kesehatan jantung.

Tidak jelas apakah penyakit atau perasaan kesepian yang didahulukan. "Namun, temuan ini sejalan dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa kesepian dikaitkan dengan perubahan fungsi kardiovaskular, neuroendokrin dan kekebalan serta pilihan gaya hidup yang tidak sehat yang dapat berdampak pada hasil kesehatan yang negatif," tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak