alexametrics

Studi: Infeksi Selama Kehamilan Bisa Ganggu Kejiwaan Bayi

loading...
Studi: Infeksi Selama Kehamilan Bisa Ganggu Kejiwaan Bayi
Infeksi selama kehamilan pada ibu dapat menyebabkan gangguan kejiwaan pada bayi. Hal ini berdasarkan studi yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah - Molecular Psychiatry. Foto/Ilustrasi/Todayonline.
A+ A-
JAKARTA - Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah - Molecular Psychiatry mengungkap fakta bahwa infeksi selama kehamilan pada ibu dapat menyebabkan gangguan kejiwaan pada bayi.

Masalah ini telah diamati pada manusia dan hewan, dimana infeksi parah pada ibu hamil merupakan faktor risiko untuk mengembangkan gangguan kejiwaan seperti skizofrenia dan kelainan spektrum autisme di kemudian hari pada keturunannya.

Dilansir Times Now News, para peneliti dari Kopenhagen telah meneliti pada tikus bagaimana infeksi pada ibu dapat menyebabkan sel-sel induk dan prekursor sel-sel saraf di otak mengalami gangguan perkembangan.



"Koneksi telah dibuat dalam studi hewan dan studi observasi klinis. Namun, ini adalah pertama kalinya kami menunjukkan bagaimana infeksi selama kehamilan mempengaruhi perkembangan otak dan dapat menyebabkan gangguan kognitif," kata Konstantin Khodosevich, Profesor Rekanan di Pusat Penelitian dan Inovasi Bioteknologi (BRIC).

"Sementara banyak faktor telah dihipotesiskan atau diindikasikan, penting bahwa kami menunjukkan langkah-langkah perkembangan saraf yang benar-benar terpengaruh," tambahnya.

Para peneliti mempelajari perkembangan neuron pada tikus. Respons imun ibu terhadap infeksi memiliki efek yang membentang dari sel-sel induk dan sel-sel prekursor ke sel-sel saraf yang menyebabkan gangguan besar dalam perkembangannya di otak.

Lebih khusus, perkembangan interneuron GABAergik kortikal - kelas neuron utama yang memberikan penghambatan di otak - terganggu. Efeknya langsung dan mengalir ke penurunan dramatis yang bertahan lama, sehingga menghasilkan beberapa serangan selama proses perkembangan saraf - dari saat neuron dilahirkan hingga saat mereka matang.

Selain itu, para peneliti juga menyimpulkan bahwa tikus yang baru lahir menunjukkan gejala yang menyerupai orang-orang dari gangguan kejiwaan manusia termasuk penurunan penghambatan prepulse, mengubah interaksi sosial, dan penurunan kognitif.

"Ada masalah teknologi dan etika besar tentang mempelajari ini pada manusia karena kerentanan wanita hamil. Itulah sebabnya kami mempelajari bagaimana mekanisme bekerja pada tikus. Gangguan kejiwaan sangat kompleks dan bagi sebagian dari mereka, kami masih hanya menebak bagaimana mereka muncul," jelas Konstantin Khodosevich.

"Kami benar-benar ingin berkontribusi pada pemahaman ilmiah tentang penyakit ini," lanjut Konstantin Khodosevich.

Salah satu temuan utama dari penelitian ini menunjukkan efek infeksi pada waktu yang berbeda selama kehamilan. Tergantung pada waktu infeksi, sel-sel prekursor yang berbeda, dan sebagai akibatnya, neuron yang berbeda terpengaruh.

Artinya bahwa waktu infeksi sangat penting dan dapat menyebabkan berbagai hasil berdasarkan pada tahap perkembangan otak mana yang terpengaruh. Kondisi ini berpotensi mendasari kompleksitas gangguan kejiwaan.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak