alexametrics

Diet Kopi, Ya atau Tidak?

loading...
Diet Kopi, Ya atau Tidak?
Ada diet yang dinilai berhasil dan memiliki dampak negatif pada kesehatan. Diet kopi misalnya. Jadi, apakah diet kopi ini perlu dilakukan atau ditinggalkan? Foto/xdesktopwallpapers.
A+ A-
NEW DELHI - Ada banyak mode diet yang bisa menarik perhatian orang dari waktu ke waktu. Pasalnya, hampir semua diet ‘berjanji’ untuk membantu menurunkan berat badan secara ekstra.

Sementara, ada beberapa diet yang dinilai berhasil dan yang lain diyakini memiliki dampak negatif pada kesehatan. Diet kopi misalnya. Bisakah seseorang mengkonsumsi kafein sepanjang hari, apa manfaat dan risiko kesehatan dari diet yang satu ini?

Seperti dilansir The Indian Express, menikmati beberapa cangkir kopi setiap hari dapat membatasi asupan kalori. Dalam buku The Coffee Lover’s Diet oleh Dr Bob Arnot, penulis mengklaim bahwa minum kopi beberapa kali setiap hari dapat meningkatkan metabolisme, membakar lebih banyak lemak, membatasi penyerapan kalori yang semua itu mengurangi nafsu makan.



Untuk menjalani diet ini, Anda harus minum minimal tiga cangkir kopi berkafein atau tanpa kafein, yang tidak boleh mengandung gula atau krim. Untuk sisa hari itu, Anda bisa makanan dan menikmati camilan rendah kalori dan lemak, dan kaya serat, seperti sayuran, buah-buahan dan biji-bijian.

Jika satu-satunya agenda adalah menurunkan berat badan, maka diet ini dapat membantu dalam dua cara, yakni dapat menekan nafsu makan dan dapat meningkatkan metabolisme.

Ketika nafsu makan ditekan, asupan kalori Anda juga akan rendah. Banyak ahli percaya kebenarannya. Mereka mengatakan minum kopi sebelum makan dapat membuat Anda makan lebih sedikit. Namun, penelitian lebih lanjut tentang hal ini harus dilakukan. (Baca juga: 3 Cara Menguji Kemurnian Madu).

Dalam hal metabolisme, beberapa penelitian telah dilakukan di masa lalu untuk mengetahui hubungan tersebut. Dalam satu penelitian yang melibatkan 600 orang, para peneliti menemukan bahwa asupan kafein dikaitkan dengan penurunan berat badan, indeks massa tubuh, dan massa lemak.

Kelemahan utama diet kopi adalah kafein yang berlebihan dalam tubuh. Kafein dikaitkan dengan banyak masalah kesehatan, seperti tekanan darah tinggi, susah tidur dan sakit kepala. Tak perlu dikatakan bahwa diet ini tidak aman untuk jangka panjang, karenanya tidak ideal untuk penurunan berat badan.

Namun, jika Anda memilih untuk mencoba diet ini, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi Anda terlebih dahulu. Mereka dapat menilai situasi Anda dengan lebih baik berdasarkan riwayat kesehatan Anda.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak