alexametrics

Melalui Media Sosial, HyunA Ngaku Alami Masalah Kesehatan Mental

loading...
Melalui Media Sosial, HyunA Ngaku Alami Masalah Kesehatan Mental
HyunA mengungkapkan kondisi kesehatannya dalam sebuah surat di akun Instagram pribadinya. / Foto: SBS
A+ A-
SEOUL - Penyanyi Korea Selatan, HyunA baru-baru ini mengungkapkan kondisi kesehatannya dalam sebuah surat di akun Instagram pribadinya. Dia mengungkapkan bahwa dirinya mengalami depresi, gangguan panik, dan sinkop vasovagal (suatu kondisi yang dapat menyebabkan pingsan).

Seperti dilansir Soompi, karena terus mengejar ambisinya, HyunA mengaku tidak menyadari dirinya mengalami masalah pada kesehatan mentalnya. Pada 2016 saat pergi ke rumah sakit, dirinya baru mengetahui mengalami masalah kesehatan mental dan kondisinya pun harus ditangani.

Saat ini, HyunA harus menjalani perawatan setiap dua minggu sekali. Demi kesehatannya, HyunA juga berusaha untuk selalu berpikir positif.



Sayangnya, hal tersebut tidak lantas membantu kesehatannya begitu saja. HyunA suatu waktu mengalami penglihatan yang berkabut dan pingsan. Kondisi ini dianggap HyunA sebagai bagian dari gangguan paniknya. Namun, berdasarkan hasil pemeriksaan, dia didiagnosis menderita sinkop vasovagal. Berikut ulasan isi surat HyunA.

"Hai Halo. Untuk penggemar saya A-Ing dan juga banyak orang yang menyukai saya dan tertarik pada saya, saya tidak yakin apakah ini keputusan yang tepat atau tidak, tapi itu adalah sesuatu yang saya putuskan setelah banyak pemikiran, jadi saya akan benar-benar menceritakan kisah saya. Sejujurnya, saya bermimpi berada di atas panggung sejak saya masih sangat muda. Saya mencapai mimpi itu dan saya menerima lebih banyak cinta dan minat daripada yang bisa saya bayangkan, dan saya pikir saya mengalami proses pertumbuhan. Mungkin karena saya berpikir bahwa saya memiliki banyak kesempatan sejak saya masih muda, saya selalu merasa bersyukur dan, jujur, bersemangat.

Pada saat itu, saya juga merasa menyesal. Waktu terus berjalan dan setelah debut saya menjadi dewasa, dan saya pikir saya harus bertanggung jawab atas semua yang saya lakukan, saya pikir saya tidak boleh membuat kesalahan, dan saya ingin menjadi seseorang yang menjadi pilihan semua orang. Karena ambisi itu, saya hanya melihat lurus ke depan dan terus berlari. Saya tidak tahu saya sakit. Namun, karena orang-orang hebat dan penggemar yang selalu bersama saya, saya hanya berpikir saya baik-baik saja. Saya menundanya, mengatakan itu tidak benar dan saya baik-baik saja, tetapi kemudian saya tahu ketika saya pertama kali pergi ke rumah sakit pada tahun 2016 bahwa saya sakit mental.

Seperti bagaimana secara alami ketika Anda secara fisik sakit, Anda minum obat, seperti ketika Anda pilek Anda harus minum obat flu. Saya adalah seseorang yang selalu sangat tangguh, jadi saya tidak bisa percaya diagnosis depresi dan gangguan panik. Saya pikir saya tidak percaya selama setahun. Sekarang, saya secara alami mendapatkan perawatan setiap dua minggu, dan saya berusaha untuk tidak berpikir buruk tentang hal itu karena saya memiliki banyak orang di sekitar saya. Tapi kemudian saya pertama kali mengalami penglihatan saya menjadi berkabut dan saya pingsan.

Beberapa kali saya pikir itu pasti gejala dari gangguan panik saya juga dan mengabaikannya. Namun, seorang dokter menyarankan saya untuk pergi ke rumah sakit universitas sehingga saya melakukan beberapa tes pada gelombang otak saya, dan saya menemukan bahwa saya memiliki sesuatu yang disebut sinkop vasovagal. Saya tersesat dan sepertinya saya tidak punya pilihan. Saya ingin berada di atas panggung, tetapi saya khawatir jika saya terus-menerus jatuh seperti ini, jika orang-orang tahu bahwa saya sakit, maka mungkin orang tidak ingin saya tampil.

Karena saya khawatir tentang itu, saya tidak ingin memberi tahu siapa pun. Saya ingin menjaga rahasia saya untuk waktu yang lama, tetapi setiap kali saya jatuh, saya akan merasa cemas sendiri dan saya merasa sangat menyesal. Ketika saya melakukan iklan atau sesuatu yang lain dalam jadwal saya, ketika saya sedang melakukan suatu acara, saya sangat menyesal kepada banyak orang yang telah mempercayai saya dan mempercayakan kepada saya hal itu. Jadi saya ingin sedikit menghilangkan perasaan itu, dan itulah sebabnya saya mengatakan ini dengan jujur. Meskipun saya berhati-hati, saya tidak menyembunyikannya dan mengumpulkan keberanian untuk mencoba membicarakannya.

Saya akan terus berusaha dengan berani, tetapi saya pikir orang tidak bisa menjadi sempurna. Saya pikir ini belum terlambat dan saya akan mencintai diri saya sendiri dan menjaga diri saya sendiri. Saya akan berani dan jujur, seperti saya sekarang. Terima kasih banyak sudah membaca. dan itulah mengapa saya mengatakan ini dengan jujur. Meskipun saya berhati-hati, saya tidak menyembunyikannya dan mengumpulkan keberanian untuk mencoba membicarakannya. Saya akan terus berusaha dengan berani, tetapi saya pikir orang tidak bisa menjadi sempurna. Saya pikir ini belum terlambat dan saya akan mencintai diri saya sendiri dan menjaga diri saya sendiri.

Saya akan berani dan jujur, seperti saya sekarang. Terima kasih banyak sudah membaca dan itulah mengapa saya mengatakan ini dengan jujur. Meskipun saya berhati-hati, saya tidak menyembunyikannya dan mengumpulkan keberanian untuk mencoba membicarakannya. Saya akan terus berusaha dengan berani, tetapi saya pikir orang tidak bisa menjadi sempurna. Saya pikir ini belum terlambat dan saya akan mencintai diri saya sendiri dan menjaga diri saya sendiri. Saya akan berani dan jujur, seperti saya sekarang. Terima kasih banyak sudah membaca."
(nug)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak