alexametrics

Mengenal Kanker Ginjal Seperti yang Diidap Vidi Aldiano

loading...
Mengenal Kanker Ginjal Seperti yang Diidap Vidi Aldiano
Vidi Aldiano memberi kabar yang mengejutkan bahwa dirinya mengidap kanker ginjal. Lalu, seperti apakah penyakit kanker ginjal yang diidap Vidi? Foto/Instagram.
A+ A-
JAKARTA - Vidi Aldiano didiagnosa mengidap kanker ginjal dan rencananya penyanyi berusia 29 tahun itu akan menjalani operasi disalah satu rumah sakit di Singapura hari ini, Jumat (13/13/2019). Lantas seperti apakah penyakit kanker ginjal yang diidap Vidi?

Dilansir Kidney.org, kanker ginjal merupakan penyakit yang dimulai di ginjal. Penyakit ini terjadi ketika sel-sel sehat dalam satu atau kedua ginjal tumbuh di luar kendali dan membentuk benjolan atau disebut tumor. Karsinoma sel ginjal adalah jenis kanker ginjal yang paling umum pada orang dewasa.

Kanker jenis ini paling sering dimulai di lapisan tabung kecil di ginjal atau disebut juga dengan tubulus ginjal. Tubulus ginjal berfungsi membersihkan darah dan mengeluarkan air seni. Kanker sel ginjal sering menetap di dalam ginjal, tetapi dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh, paling sering ke tulang, paru-paru, atau otak.



Ada banyak jenis karsinoma sel ginjal. Jenis yang paling umum disebut karsinoma sel ginjal clear-cell, chromphobe, dan papiler. Studi menunjukkan ada hubungan antara kanker ginjal dan penyakit ginjal. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dengan penyakit ginjal mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk kanker ginjal.

Di sisi lain, sekitar sepertiga dari 300.000 penderita kanker ginjal di Amerika Serikat telah atau akan menderita penyakit ginjal. Beberapa alasannya adalah beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dengan dialisis jangka panjang memiliki peningkatan risiko kanker ginjal. Para ahli percaya risiko ini lebih disebabkan oleh penyakit ginjal daripada dialisis.

Dialisis sendiri merupakan perawatan yang melakukan beberapa hal yang dilakukan oleh ginjal yang tidak sehat. Ini diperlukan ketika ginjal sendiri tidak bisa lagi mengurus kebutuhan tubuh Anda. Selain itu, beberapa obat anti-penolakan yang harus diminum oleh penerima transplantasi ginjal untuk mencegah penolakan dapat meningkatkan risiko kanker ginjal.

Namun, minum obat imunosupresan penting jika pasien memiliki transplantasi. Tanpanya, tubuh akan menolak ginjal baru. Kendati demikian, tidak semua orang dengan kanker ginjal akan mengidap penyakit ginjal. Demikian juga, tidak semua orang yang memiliki penyakit ginjal atau transplantasi akan mengidap kanker ginjal.

Kanker ginjal biasanya ditemukan secara kebetulan ketika sedang diuji untuk keluhan lainnya. Alasannya karena kebanyakan penderita kanker ginjal dini tidak memiliki gejala. Juga, karena ginjal jauh di dalam tubuh, tumor ginjal kecil mungkin tidak terlihat atau dirasakan selama pemeriksaan fisik rutin.

Bicaralah dengan dokter jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan kanker ginjal atau faktor risiko lainnya. Jika diduga kanker ginjal, dokter akan melakukan pemeriksaan kesehatan umum dan dapat melakukan tes darah serta urin. Setelah kanker ginjal ditemukan, dokter akan melakukan tes untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar di dalam ginjal atau ke bagian lain dari tubuh.

Proses ini disebut pementasan. Penting untuk mengetahui tahap sebelum membuat rencana perawatan. Semakin tinggi stadium, semakin serius kankernya. Di mana terdapat empat tahap kanker ginjal yakni tahap 1, tumornya 7 sentimeter atau lebih kecil dan hanya ditemukan di ginjal. Tahap 2, tumor lebih besar dari 7 sentimeter dan hanya ditemukan di ginjal.

Tahap 3, kanker ditemukan di pembuluh darah utama ginjal atau di lapisan jaringan lemak di sekitar ginjal atau tumor adalah ukuran berapa pun dan kanker hanya ditemukan di ginjal dan di satu atau lebih kelenjar getah bening di dekatnya.

Tahap 4, kanker telah menyebar di luar lapisan jaringan lemak di sekitar ginjal dan dapat ditemukan di kelenjar adrenal di atas ginjal dengan kanker, atau di kelenjar getah bening di sekitarnya; atau ke organ lain, seperti paru-paru, hati, tulang, atau otak, dan mungkin telah menyebar ke kelenjar getah bening.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak