alexametrics

5 Alasan Pasangan Tak Bercinta Setelah Punya Bayi

loading...
5 Alasan Pasangan Tak Bercinta Setelah Punya Bayi
Ada beberapa alasan bagi pasangan untuk tidak bercinta setelah mereka memiliki bayi, meski kehadiran sang buah hati memberi kebahagiaan yang luar biasa. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Tidak ada yang seindah ketika wanita melahirkan atau menjadi orang tua. Kelahiran anak tidak hanya membuat Anda merasa lengkap, juga menambah tujuan hidup. Tapi, tak hanya seikat kebahagiaan yang didapat, Anda juga harus menghadapi beberapa tantangan.

Orang tua baru mungkin tidak bisa menghabiskan waktu berkualitas ketika memiliki bayi. Bahkan, ada fase ‘kering’ seksual, terutama selama tiga hingga empat bulan.

Bagi ibu baru, bercinta menjadi sedikit masalah karena tubuh mereka membutuhkan waktu untuk sembuh pascamelahirkan. Sementara, terlalu banyak aktivitas seksual dapat membahayakan kesehatan fisik mereka.



Namun, ada banyak alasan lain yang menyebabkan pasangan dapat menjalani masa kering seksual setelah melahirkan. Seperti dilansir Boldsky, ada beberapa alasan bagi pasangan untuk tidak bercinta setelah memiliki bayi.

1. Kelelahan dan kurang tidur
Saat pasangan menyambut bayi, mereka bersusah payah untuk memastikan anak mendapatkan segalanya yang dibutuhkan, baik untuk kesehatan dan pertumbuhannya, mulai menyusui hingga vaksinasi.

Menjaga setiap kebutuhan anak bisa sangat melelahkan. Memiliki anak, berarti Anda harus melalui malam tanpa tidur karena Anda tidak dapat memperbaiki waktu tidur atau durasi anak Anda. Akibatnya orang tua, terutama ibu menderita kurang tidur dan kelelahan.

Setelah anak tertidur, ibu akan menunggu untuk tidur siang atau menyelesaikan pekerjaan pentingnya. Karenanya, tidak ada waktu untuk bercinta atau menghabiskan saat-saat manis bersama pasangan. (Baca juga: Gigi Hadid dan Zayn Malik Resmi Balikan!).

2. Menyusui dan kekeringan vagina
Ibu baru dapat mengalami dorongan seks yang rendah atau menurun saat mereka menyusui bayi mereka yang baru lahir. Ini karena tingkat estrogen menurun selama menyusui dan karenanya, libido wanita dapat istirahat. Karena hal ini, pasangan mereka mungkin merasa terganggu. Selain itu, setelah melahirkan anak, kadar estrogen dan progesteron pada wanita dapat menurun secara signifikan. Ini sebaliknya, mempengaruhi vagina yang menghasilkan kekeringan pada vagina.

Perlu dicatat bahwa estrogen diperlukan untuk gairah seksual. Karena rendahnya estrogen dalam tubuh, seorang wanita merasa tidak nyaman saat berhubungan seks. Namun, kadar hormon menjadi normal setelah beberapa bulan melahirkan dan karenanya, pasangan dapat melanjutkan kehidupan seks mereka setelah 4-5 bulan.

3. Ekspansi otot vagina
Selama melahirkan, otot-otot vagina cenderung mengembang untuk membiarkan bayi dengan mudah melewati vagina. Bahkan jika seorang wanita telah menjalani persalinan melalui operasi caesar, otot-otot vaginanya membesar karena hormon-hormon yang melembutkan lubang vagina.

Selain itu, ada proses yang disebut episiotomi di mana luka bedah kecil dibuat di lubang vagina untuk membantu dalam pengiriman mudah dan mencegah jaringan pecah. Ini membuat sulit bagi wanita untuk kembali ke rutinitas seksual normal mereka. (Baca juga: Saat Hujan, Bali Tetap Menarik untuk Liburan).

Wanita mungkin merasa tidak nyaman saat berhubungan seks karena ekspansi vagina juga. Namun, bukan berarti vagina tidak akan kembali ke bentuk normalnya tetapi waktu yang dibutuhkan untuk sembuh dapat bervariasi setiap orang.

4. Kurangnya waktu
Saat memiliki bayi, maka sepanjang hari kerap dihabiskan untuk merawat bayi dan melakukan beberapa pekerjaan penting, pasangan hanya mendapatkan sedikit waktu untuk satu sama lain. Mereka mungkin tidak dapat menghabiskan waktu dengan satu sama lain atau mungkin mencoba untuk mendedikasikan seluruh waktu mereka untuk bayi kecil mereka. Bahkan, jika pasangan mencoba untuk melakukan sesi bercinta yang penuh gairah dan intens, mereka takut satu hal, bagaimana jika anak bangun dan mulai menangis atau menuntut kehadiran fisik mereka.

5. Ketakutan bercinta yang menyakitkan

Sebagai yang disebutkan di atas melahirkan dan menyusui dapat menyebabkan kekeringan pada vagina dan ini dapat menyebabkan seks yang menyakitkan. Sebagai gantinya, hal ini dapat membuat pasangan merasa tidak nyaman selama sesi bercinta karena tidak ada yang suka memiliki pengalaman seks yang tidak menyenangkan sehingga hal itu dapat merusak suasana hati saat beraksi.

Nah, jika Anda menghadapi masalah yang sama, maka Anda bisa mencoba beberapa pelumas untuk meredakan rasa sakit saat bercinta.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak