alexametrics

Lima Penyakit Ini Bisa Sembuh dengan Stem Cell

loading...
Lima Penyakit Ini Bisa Sembuh dengan Stem Cell
Dengan stimulasi yang tepat, banyak stem cell yang mengambil peran dari semua jenis sel dan dapat meregenerasi jaringan yang rusak. Foto/Advancedsportsandspine.com
A+ A-
JAKARTA - Stem cell atau sel punca dapat digunakan untuk mengobati beberapa penyakit yang saat ini belum ada obatnya. Dengan stimulasi yang tepat, banyak stem cell yang mengambil peran dari semua jenis sel dan sel ini dapat meregenerasi jaringan yang rusak di bawah penanganan yang tepat.

Potensi ini dapat menyelamatkan nyawa atau memperbaiki luka dan kerusakan jaringan pada seseorang yang sakit maupun cidera. Di sisi lain, para ilmuwan juga melihat banyak kegunaan pada stem cell. Dilansir dari laman Medical News Today, berikut kegunaan stem cell untuk pengobatan.

1. Regenerasi Jaringan
Meregenerasi jaringan merupakan fungsi stem cell yang paling penting. Hingga saat ini, seseorang yang membutuhkan ginjal baru, misalnya, harus menunggu donor dan kemudian menjalani transplantasi. Ada kekurangan organ donor, tetapi dengan menginstruksikan stem cell untuk berdiferensiasi dengan cara tertentu, para ilmuwan dapat menggunakannya untuk menumbuhkan jenis jaringan atau organ tertentu.



Sebagai contoh, dokter telah menggunakan stem cell dari bawah permukaan kulit untuk membuat jaringan kulit baru. Mereka kemudian bisa memperbaiki luka bakar parah atau cidera lain dengan mencangkokkan jaringan ini ke kulit yang rusak, dan kulit baru akan tumbuh kembali.

2. Pengobatan Penyakit Kardiovaskular
Pada 2013, tim peneliti dari Massachusetts General Hospital melaporkan dalam PNAS Early Edition bahwa mereka telah membuat pembuluh darah pada tikus laboratorium menggunakan stem cell manusia. Dalam waktu dua minggu setelah menanamkan stem cell, jaringan pembuluh darah perfusi telah terbentuk. Kualitas pembuluh darah baru ini sama bagus dengan yang alami di sekitarnya. Para peneliti berharap, jenis teknik ini pada akhirnya dapat membantu mengobati pasien penyakit jantung dan pembuluh darah.

3. Pengobatan Penyakit Otak
Dokter suatu hari nanti dapat menggunakan sel dan jaringan pengganti untuk mengobati penyakit otak seperti parkinson dan alzheimer. Dalam parkinson, misalnya, kerusakan sel-sel otak menyebabkan gerakan otot yang tidak terkendali. Para ilmuwan dapat menggunakan stem cell untuk mengisi kembali jaringan otak yang rusak. Ini dapat mengembalikan sel-sel otak khusus yang menghentikan gerakan otot yang tidak terkendali. Para peneliti telah mencoba membedakan stem cell embrionik menjadi sel-sel jenis ini sehingga perawatannya sangat menjanjikan.

4. Terapi Kekurangan Sel
Para ilmuwan berharap suatu hari nanti dapat mengembangkan sel-sel jantung sehat di laboratorium yang bisa ditransplantasikan ke pasien penyakit jantung. Sel-sel baru ini dapat memperbaiki kerusakan jantung dengan mengisi kembali jantung dengan jaringan yang sehat.

Demikian pula orang-orang dengan diabetes tipe I dapat menerima sel-sel pankreas untuk menggantikan sel-sel penghasil insulin yang telah hilang atau dihancurkan oleh sistem kekebalan mereka sendiri. Satu-satunya terapi saat ini adalah transplantasi pankreas dan sangat sedikit pankreas yang tersedia untuk transplantasi.

5. Perawatan Penyakit Darah
Saat ini dokter secara rutin menggunakan stem cell hematopoietik dewasa untuk mengobati penyakit seperti leukemia, anemia sel sabit, dan masalah defisiensi imun lain. Stem cell hematopoietik terjadi dalam darah serta sumsum tulang dan dapat menghasilkan semua jenis sel darah, termasuk sel darah merah yang membawa oksigen dan sel darah putih yang melawan penyakit.

Di sisi lain, stem cell bermanfaat tidak hanya sebagai terapi potensial, tetapi juga untuk tujuan penelitian. Sebagai contoh, para ilmuwan telah menemukan bahwa menghidupkan atau mematikan gen tertentu dapat membuatnya berdiferensiasi. Penemuan ini dapat membantu mereka untuk menyelidiki gen dan mutasi yang menyebabkan efek mana.

Berbekal pengetahuan tersebut, para ilmuwan dapat menemukan apa yang menyebabkan berbagai macam penyakit dan kondisi. Beberapa di antaranya belum memiliki obat. Pembelahan dan diferensiasi sel abnormal juga bertanggung jawab atas kondisi yang meliputi kanker serta cacat bawaan yang muncul sejak lahir. Mengetahui apa yang menyebabkan sel membelah dengan cara yang salah bisa mempermudah penyembuhan.

Stem cell juga dapat membantu pengembangan obat baru. Alih-alih menguji obat pada sukarelawan manusia, para ilmuwan dapat menilai bagaimana obat memengaruhi secara normal jaringan sehat dengan mengujinya pada jaringan yang tumbuh dari stem cell.
(tsa)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak