alexametrics

WHO Uji Coba Solidarity untuk Perawatan Potensial Covid-19

loading...
WHO Uji Coba Solidarity untuk Perawatan Potensial Covid-19
Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO telah mengumumkan uji coba global besar, yang disebut Solidarity. / Foto: ilustrasi/Daily Maverick
A+ A-
JAKARTA - Di tengah penyebaran coronavirus yang cepat di seluruh dunia, Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO telah mengumumkan uji coba global besar, yang disebut Solidarity. Uji coba ini dilakukan untuk memulai proses menemukan perawatan potensial untuk penyakit Covid-19. Langkah ini dilihat sebagai bagian dari upaya agresif untuk mempercepat pencarian obat-obatan global untuk memerangi penyakit pernapasan yang mematikan tersebut.

Para ilmuwan di seluruh dunia telah mengerjakan berbagai perawatan, termasuk vaksin dan antivirus, dengan harapan menemukan obat untuk penyakit ini, yang telah merenggut setidaknya 14.396 jiwa di 171 negara. Menurut sebuah laporan di Scinemag, uji coba itu dapat mencakup ribuan pasien coronavirus di lusinan negara. Laporan itu mengatakan badan kesehatan PBB akan merancang uji coba dengan cara sederhana yang bahkan rumah sakit yang kewalahan dengan sejumlah besar kasus coronavirus dapat berpartisipasi.

Seperti dilansir Times Now News, untuk proyek ini, para peneliti WHO mencari untuk menggunakan kembali obat-obatan yang diketahui sebagian besar aman dan disetujui untuk kondisi lain. Empat terapi paling menjanjikan yang menjadi fokus peneliti di antaranya adalah remdesivir, senyawa antivirus eksperimental, chloroquine dan hydroxychloroquine (obat malaria).



Lopinavir dan ritonavir yaitu kombinasi dua obat HIV, ritonavir atau lopinavir dan interferon beta. Sementara kombinasi obat HIV, ketika diuji pada pasien Covid-19 dalam sebuah penelitian kecil di China, gagal memberikan hasil yang menjanjikan. WHO percaya bahwa uji coba besar dengan berbagai pasien lebih besar diperlukan. Untuk berpartisipasi dalam percobaan, dokter dapat memasukkan data pasien dengan kasus Covid-19 yang dikonfirmasi di situs web WHO.

Subjek yang berpartisipasi dalam uji coba Solidarity juga harus menyebutkan kondisi mendasar seperti diabetes atau infeksi HIV yang dapat mengubah arah penyakit. Semua peserta harus menandatangani formulir informed consent yang dipindai dan dikirim ke WHO secara elektronik.

"Setelah itu, tidak ada lagi pengukuran atau dokumentasi yang diperlukan," kata Ana Maria Henao-Restrepo, seorang petugas medis di Departemen Vaksin dan Biologis WHO.

Dokter akan mencatat hari pasien meninggalkan rumah sakit atau meninggal, lama tinggal di rumah sakit, dan apakah pasien membutuhkan oksigen atau ventilasi. Sementara itu, laporan itu mencatat bahwa pola uji coba Solidarity dapat berubah setiap saat, menambahkan bahwa beberapa obat lain, termasuk favipiravir obat flu Jepang, dapat ditambahkan ke uji coba.
(nug)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak