alexametrics

Perceraian Orang Tua, Waspadai Dampak Psikologis pada Anak

loading...
Perceraian Orang Tua, Waspadai Dampak Psikologis pada Anak
Perceraian orang tua memberikan dampak psikologis kepada anak. Berdasarkan penelitian, anak-anak berjuang paling keras selama satu atau dua tahun pertama setelah orang tua mereka berpisah. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Perceraian orang tua memberikan dampak psikologis kepada anak. Penelitian telah menemukan bahwa anak-anak berjuang paling keras selama satu atau dua tahun pertama setelah orang tua mereka berpisah. Mereka cenderung mengalami kesusahan, kemarahan, kecemasan, dan ketidakpercayaan.

Sebagian anak tidak pernah benar-benar kembali ke normal. Persentase kecil anak-anak ini mengalami masalah yang berkelanjutan, bahkan seumur hidup setelah perceraian orang tua mereka, meski, banyak anak-anak yang bisa bangkit kembali. Mereka terbiasa dengan perubahan dalam rutinitas harian dan merasa nyaman dengan pengaturan hidup mereka.

Perceraian menciptakan kekacauan emosional bagi seluruh keluarga. Tetapi untuk anak-anak, situasinya bisa sangat menakutkan, membingungkan, dan membuat frustrasi. Anak kecil sering kesulitan memahami mengapa mereka harus pergi di antara dua rumah. Mereka mungkin khawatir jika orang tua mereka bisa berhenti saling mencintai suatu hari nanti dan akan berhenti mencintai mereka.

Anak-anak sekolah dasar merasa khawatir bahwa perceraian adalah kesalahan mereka. Mereka mungkin takut melakukan kesalahan atau menganggap mereka melakukan sesuatu yang salah. Sedangkan pada remaja, menjadi sangat marah tentang perceraian dan perubahan yang ditimbulkannya. Mereka menyalahkan satu orang tua untuk perpisahan atau membenci satu atau kedua orang tua untuk pergolakan dalam keluarga.



Dalam keadaan ekstrem, seorang anak mungkin merasa lega dengan perpisahan karena perceraian berarti lebih sedikit pertengkaran dan lebih sedikit stres. Perceraian membuat anak-anak kehilangan kontak sehari-hari dengan satu orangtua dan paling sering ayah. Kontak yang menurun mempengaruhi ikatan orang tua anak dan menurut sebuah makalah yang diterbitkan pada tahun 2014, para peneliti telah menemukan banyak anak merasa kurang dekat dengan ayah mereka setelah perceraian.

Perceraian juga memengaruhi hubungan anak dengan orang tua asuh, paling sering ibu. Pengasuh primer sering melaporkan tingkat stres yang lebih tinggi terkait dengan pengasuhan tunggal. Sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2013 menyarankan bahwa ibu sering kurang mendukung dan kurang penuh kasih sayang setelah perceraian. Selain itu, disiplin mereka menjadi kurang konsisten dan kurang efektif.



Bagi beberapa anak, perceraian orang tua bukanlah bagian yang paling sulit. Sebaliknya, stresor yang menyertainya adalah yang membuat perceraian menjadi yang paling sulit. Mengubah sekolah, pindah ke rumah baru, dan tinggal dengan orang tua tunggal yang merasa sedikit lebih lelah hanyalah beberapa stres tambahan yang membuat perceraian menjadi sulit.

Kesulitan keuangan juga umum terjadi setelah perceraian. Banyak keluarga harus pindah ke rumah yang lebih kecil atau mengubah lingkungan dan mereka sering memiliki sumber daya material yang lebih sedikit. Perceraian dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan mental pada anak-anak dan remaja. Terlepas dari usia, jenis kelamin, dan budaya, anak-anak dari orang tua yang bercerai mengalami peningkatan masalah psikologis. (Baca juga: Lima Aktivitas Seru bersama Keluarga agar Tetap Bugar dan Sehat).
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak