alexametrics

Bagaimana Protokol Pengobatan Pasien Kanker Payudara Selama Pandemi?

loading...
Bagaimana Protokol Pengobatan Pasien Kanker Payudara Selama Pandemi?
Pandemik Covid-19 memutus rantai pengobatan pasien berpenyakit serius, salah satunya kanker. Menunda pengobatan dikhawatirkan malah membuat penyakit bertambah serius bahkan terjadi komplikasi. Foto/shutterstock
A+ A-
PANDEMIK Covid-19 memutus rantai pengobatan pasien berpenyakit serius, salah satunya kanker. Menunda pengobatan dikhawatirkan malah membuat penyakit bertambah serius bahkan terjadi komplikasi.

Di awal pandemik pasien yang tengah menjalani rawat jalan diminta untuk menunda dahulu pengobatannya guna menekan risiko penularan virus corona. Namun kita tidak tahu sampai kapan keadaan ini akan berlangsung. Menunda pengobatan dikhawatirkan malah membuat penyakit bertambah serius bahkan terjadi komplikasi.

Karenanya pengobatan ke rumah sakit tetap dijalankan sambil mematuhi protokol kesehatan. Termasuk bagi pasien kanker, tidak ada alasan untuk menunda pengobatan, “sebab sel kanker kan tidak akan berhenti membelah selama covid-19 ini,” ujar dr. Farida Briani Sobri, Sp.B(K).

Onk pada Instagram Live yang diadakan Cancer Club CISC belum lama. Menurutnya karena pandemik, kaum Hawa akan menunda kunjungan ke rumah sakit jika ditemukan benjolan di payudara. Mereka sudah lebih dulu membayangkan harus dibiopsi untuk menegakkan diagnosa yang akan memakan waktu lama, harus bermalam di rumah sakit, dan menjalani operasi. (Baca: Pentingnya Vaksin Flu Bagi Anak di Era New Normal Ini)



Biopsi merupakan pengambilan sampel dari jaringan tubuh yang terkena penyakit untuk pemeriksaan mikroskopik. Biopsi dapat menentukan apakah tumor itu bersifat jinak atau ganas. Jika benar tumornya bersifat ganas (kanker) maka bisa diketahui jenis kankernya. Dokter dapat antisipasi kemungkinan sifat kanker tersebut mengingat setiap jenis kanker memiliki laju pertumbuhan maupun kecenderungan penyebarannya sendiri. Dengan demikian pengobatan bisa lebih tepat sasaran.

Kabar baiknya, sekarang biopsi bersifat minimal invasif dan dikerjakan hanya lewat kulit saja (perkutan) bukan operasi terbuka seperti dulu. Pengerjaannya hanya butuh lima menit, inilah yang menjadi keunggulan Core Biopsy. “Sayatannya hanya 0,3 cm, akurat karena dokter mengerjakan sambil melihat USG. Setelah diambil sampelnya barulah diperiksa jaringan tumornya oleh ahli patologi. Angka akurasinya 98-100%. Tidak harus operasi, nginep, cukup bius lokal setelahnya pasien bisa pulang,” beber dr. Farida.



Teknik lain adalah VABB (Vacuum Assisted Breast Biopsy) yang juga berguna untuk menghilangkan tumor jinak dengan bekas sayatan kecil. Jarum yang digunakan sedikit lebih besar 0,3-0,4 cm. Dengan bius lokal, sayatan kecil akan dibuat pada lokasi tumor dan VABB dimasukkan dengan panduan USG. Alat ini memotong dan menyedot tumor hingga bersih. Paska tindakan pasien juga bisa langsung beraktivitas. Tindakan VABB telah mendapat persetujuan FDA. (Baca juga: 8 Tanda Bahwa Anda Tidak Cocok dengan Pasangan Anda)

Prosedur ini tentunya memudahkan pasien yang ingin melakukan biopsi dan bisa mempersingkat waktu. “Jadi tidak ada alasan menunda ke dokter karena semakin rendah stadiumnya semakin tinggi harapan hidupnya. Mengingat kunci sukses pengobatan kanker payudara adalah di stadium awal. Bagaimana caranya?
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak