Studi: Anak-anak Bisa Menyebarkan Virus Corona

loading...
Studi: Anak-anak Bisa Menyebarkan Virus Corona
Anak-anak dengan COVID-19 membawa lebih banyak virus corona baru, sama seperti orang dewasa. Hal ini berdasarkan penelitian yang diterbitkan di JAMA Pediatrics. Foto/today show.
A+ A-
JAKARTA - Anak-anak dengan COVID-19 membawa lebih banyak virus corona baru melalui hidung mereka, sama seperti orang dewasa. Ini menunjukkan bahwa anak-anak dapat menimbulkan risiko infeksi serius, terlebih jika sekolah dan tempat penitipan anak dibuka kembali.

Pengujian virus corona yang dilakukan di Chicago pada Maret dan April menunjukkan bahwa anak-anak dan remaja cenderung memiliki banyak virus di saluran hidung mereka seperti orang dewasa. Hal ini berdasarkan surat penelitian yang diterbitkan online 30 Juli di JAMA Pediatrics. Faktanya, anak-anak di bawah 5 tahun membawa viral load tertinggi.

"Yang menyangkut individu termuda adalah yang memiliki jumlah virus tertinggi. Mereka tidak selalu orang yang mencuci tangan atau memakai masker mereka," kata ketua peneliti Dr. Taylor Heald-Sargent, spesialis penyakit menular anak di Lurie Children's Hospital di Chicago dilansir dari WebMD.

Temuan mempertanyakan studi epidemiologis sebelumnya yang tampaknya menunjukkan bahwa anak-anak tidak cenderung menyebarkan virus corona baru di antara mereka sendiri atau secara teratur menginfeksi orang dewasa. Berdasarkan studi tersebut, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) berpendapat pekan lalu untuk membuka kembali sekolah-sekolah negara.



"Beberapa argumen yang telah dibuat sehubungan dengan pembukaan sekolah dan penitipan anak adalah bahwa mungkin anak-anak tidak dapat membuat virus seefisien hidung mereka, dan itulah sebabnya mereka tidak sakit. Data ini akan membantah hal itu. Mereka mampu mempertahankan replikasi, jumlah yang sama dengan orang yang lebih tua, jika tidak lebih," jelasnya.

Untuk penelitian ini, Heald-Sargent dan rekan-rekannya melihat kembali sampel hidung yang diambil dari 145 pasien yang didiagnosis dengan COVID-19. Para peneliti menemukan bahwa anak kecil memiliki viral load rata-rata 10 hingga 100 kali lebih besar daripada orang dewasa. (Baca juga: Uji Klinis Vaksin Covid-19 Segera Dilakukan, PMI Yakin Pandemi Akan Berakhir).

"Anak-anak tentu saja memiliki virus dan mereplikasi virus di hidung mereka secara efisien, jika tidak lebih efisien, daripada orang dewasa. Akan logis mereka juga dapat menyebarkan virus atau mengirimkan virus," sambungnya.



Dr. Amesh Adalja, seorang sarjana senior di Johns Hopkins Center for Health Security, di Baltimore memaparkan bahwa risiko infeksi itu belum terbukti dalam studi epidemiologi dunia nyata.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top