alexametrics

6 Cara Mengatasi Masalah Kehamilan yang Tak Disukai Wanita

loading...
6 Cara Mengatasi Masalah Kehamilan yang Tak Disukai Wanita
Tidak mudah menjalani proses kehamilan, meski diselimuti perasaan bahagia. Setidaknya ada 6 masalah kehamilan yang tak disukai. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Tidak diragukan lagi perasaan menjadi seorang ibu luar biasa. Anda menghitung hari dengan jari sambil menunggu bayi lahir. Meskipun kedua orang tua sangat bersemangat, tapi proses kehamilan tidak berjalan seperti membalikan telapak tangan.

Terlepas dari kulit yang bercahaya dan bayi yang indah, benjolan pada payudara yang gatal dan rasa mual juga merupakan hal yang terjadi selama kehamilan. Bukan hanya itu, ada lebih banyak dalam daftar ketika datang ke hal-hal memalukan yang terjadi selama kehamilan. Berikut ulasannya seperti dilansir Times Of India.

1. Kembung dan bersendawa
Saat bayi tumbuh, ruang di perut Anda menjadi kencang. Usus menjadi sesak, yang membuat pencernaan menjadi berantakan sehingga Anda kembung dan berair. Makanan seperti pizza dan es krim yang sangat dibutuhkan wanita selama kehamilan, juga menyebabkan kembung.



Cara mengatasinya; makan sering dan porsi kecil bisa berhasil mengurangi gas dan kembung. Hindari mengonsumsi makanan berlemak, terutama yang mengandung pemanis buatan. Jalan-jalan 20 menit setelah makan malam (hanya jika dokter Anda tidak keberatan). Jika tidak ada yang membantu, minta dokter Anda untuk merekomendasikan obat anti-gas.

2. Sembelit
Menurut American College of Obstetricians dan Gynaecologists, sebagian besar wanita mengalami sembelit pada suatu saat dalam kehamilan. Hormon-hormon kehamilan yang naik, meningkatkan pencernaan yang memungkinkan lebih banyak penyerapan nutrisi oleh bayi dan menyebabkan sembelit. Saat bayi tumbuh, usus Anda menjadi sulit untuk bekerja dengan lancar.

Mengatasinya; tingkatkan asupan serat Anda, rekomendasikan para ahli. Anda juga dapat berkonsultasi dengan dokter dan minum obat pencahar.

3. Puting gatal
Karena payudara Anda bersiap untuk menyusui, ukuran puting dan payudara Anda bertambah. Ketika payudara membesar, kulit sensitif di daerah itu membentang, yang memicu rasa gatal.

Mengatasinya; Oleskan banyak pelembab pada puting ketika Anda merasa perlu untuk menggaruk. Menggunakan lotion dengan vitamin E dan kakao setelah mandi juga dapat membantu menjaga kulit dan mencegah gatal. Kenakan bra menyusui yang terbuat dari katun lembut dan hindari mengenakan pakaian yang tidak nyaman.

4. Nyeri pada pangkal paha
Rasa sakit di pangkal paha mulai terjadi sejak pertengahan kehamilan. Pada saat ini, ligamen bundar di pinggul Anda meregang untuk mengakomodasi bayi Anda yang sedang tumbuh. Anda mungkin merasakan sakit ketika Anda berdiri tiba-tiba setelah duduk lama atau ketika Anda menabrak tempat tidur setelah berdiri lama. Ketika berat kepala bayi Anda menekan tulang kemaluan Anda, pangkal paha bisa tajam dan intens.

Cara mengatasinya; Angkat beban dari kakimu. Gunakan sandaran kaki atau bantal untuk menopang kaki dan meringankan tekanan pada panggul Anda. Melakukan peregangan sederhana dan mengenakan pita penopang perut di bawah pakaian juga dapat meredakan rasa sakit dengan meredakan beberapa ketegangan pada bagian tengah tubuh bagian bawah.

5. Kencing bocor
Saat Anda hamil, hormon-hormon tertentu memberi sinyal pada otot-otot panggul Anda untuk rileks sehingga Anda bisa melahirkan pada akhirnya. Ini membuat Anda lebih rentan terhadap kebocoran kecil - dikenal sebagai inkontinensia urin - saat bersin atau terkikik. Dari trimester kedua, bayi Anda mulai menekan kandung kemih Anda yang juga menyebabkan beberapa kebocoran selama kehamilan.

Mengatasinya; Melakukan beberapa latihan Kegel (mengencangkan dasar panggul saat Anda mencoba menahan kencing) dalam 10 set, beberapa kali sehari dapat membantu meminimalkan kebocoran dengan memperkuat otot-otot kandung kemih Anda.

6. Keputihan
Meningkatnya kadar estrogen pada trimester ketiga dapat menyebabkan vagina Anda menghasilkan lebih banyak sekresi dan keputihan.

Cara mengatasinya; Anda tidak dapat mencegah atau membatasi keputihan selama kehamilan. Mengenakan celana dalam katun bisa membantu Anda tetap kering. Anda juga dapat menggunakan panty liner, tetapi jangan lupa untuk sering mengubahnya karena alas basah dapat menyebabkan iritasi. Jangan pernah melakukan douche atau menggunakan tampon selama kehamilan karena hal ini dapat menyebabkan bakteri masuk ke dalam vagina Anda dan menyebabkan infeksi.

Sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa wanita yang melakukan douching selama kehamilan lebih mungkin untuk melakukan persalinan prematur dibandingkan dengan mereka yang tidak.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak