alexametrics

Kenali Tanda dan Gejala Kanker Endometrium, Wanita Tak Boleh Abaikan

loading...
Kenali Tanda dan Gejala Kanker Endometrium, Wanita Tak Boleh Abaikan
Kanker endometrium atau kanker rahim menjadi masalah serius bagi wanita. Ada baiknya mengenali tanda dan gejala penyakit ini. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Kanker endometrium atau dikenal juga dengan nama kanker rahim ditandai oleh pertumbuhan sel yang tidak teratur dalam organ khusus wanita ini. Rahim merupakan tempat bayi tumbuh ketika wanita hamil. Sementara, kanker uterine menjadi jenis kanker yang paling umum, dimulai pada endometrium atau lapisan rahim.

Dilansir Times Now News, kanker rahim biasanya terjadi setelah menopause dan lebih sering terjadi pada wanita yang mengalami obesitas. Seseorang juga bisa berisiko jika telah menggunakan terapi pengganti hormon estrogen (terapi hormon menopause) selama bertahun-tahun.

Dr Donald Babu selaku Ahli Bedah Onkologi, Rumah Sakit Hiranandani, Vashi - A Fortis Network Hospital menjelaskan tentang kanker endometrium dan tanda serta gejala yang tidak boleh diabaikan wanita. Jenis kanker rahim ke-2 yang paling umum berkembang di jaringan pendukung rahim, termasuk otot, lemak, tulang, dan jaringan berserat.



Jenis kanker ke-3 yang disebut carcinosarcoma terkadang berkembang di dalam rahim. Ini memiliki fitur karsinoma dan sarkoma. Biasanya, mayoritas wanita yang didiagnosis dengan kanker uterine adalah pasca-menopause antara usia 50-65 tahun dan usia rata-rata saat didiagnosis adalah 61 tahun.

Karena kehidupan keluarga yang aktif dan jadwal kerja yang menuntut, wanita hampir tidak punya waktu untuk diri mereka sendiri. Jadi, mudah untuk tidak merasakan gejala-gejala yang ada. Oleh karena itu, penting bagi wanita untuk tidak mengabaikan tanda-tanda dan memeriksakan diri sehingga pengobatan segera dapat dimulai jika diperlukan.

Penting juga untuk memahami bahwa penyebab utama kanker rahim adalah hipertensi, hipotiroidisme, diabetes dan obesitas. Berikut tanda dan gejala kanker endometrium.

1. Pendarahan vagina yang tidak biasa
Ini adalah salah satu gejala paling umum kanker rahim, apakah itu di antara waktu menstruasi, setelah berhubungan seks, atau setelah menopause. Pendarahan vagina yang tidak biasa, biasanya merupakan gejala kanker rahim stadium lanjut karena itu artinya tumor sudah menyebar. Setiap perdarahan pasca-menopause, kecuali terbukti sebaliknya, harus dicurigai sebagai kanker, dan orang-orang harus memeriksakan diri.

2. Nyeri selama hubungan seksual
Tanda yang kurang umum dari kanker rahim adalah rasa sakit di perut bagian bawah dan rasa sakit selama hubungan seksual. Tidak seperti kanker serviks, tes-tes seperti pelvic exam dan PAP smear tidak secara akurat menemukan jenis kanker ini, jadi ada baiknya mencatat setiap perubahan halus dan jelas dalam tubuh Anda.

3. Nyeri panggul
Nyeri di daerah panggul dapat terjadi karena sejumlah kemungkinan. Kanker rahim bisa jadi salah satunya. Singkirkan alasan lain untuk nyeri panggul dan lihat apakah tetap ada bersama dengan gejala lain dari kanker rahim. Jika ya, tanyakan kepada dokter Anda untuk kemungkinannya. Gejala ini biasanya terlihat pada tahap akhir penyakit ini.

4. Kehilangan nafsu makan atau kelelahan
Gejala lain yang harus diwaspadai adalah fluktuasi nafsu makan dan tingkat energi Anda. Tetapi karena gejala-gejala ini tidak begitu terlihat, mungkin sulit untuk menentukan. Temui dokter umum jika Anda khawatir tentang kanker rahim - terutama jika Anda mengalami pendarahan setelah menopause atau perhatikan perubahan pola normal menstruasi Anda.

5. Kesulitan dalam buang air kecil

Kesulitan dalam buang air kecil biasanya merupakan gejala dari infeksi saluran kemih (ISK). Namun, dalam beberapa kasus, itu bisa menjadi indikasi kanker rahim juga. Periksa dengan dokter Anda sesegera mungkin.

6. Penurunan berat badan tiba-tiba

Kehilangan beberapa kilogram membawa kebahagiaan bagi kebanyakan wanita. Namun, jika itu terjadi tanpa alasan atau pemicu, bisa menjadi sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Dalam beberapa kasus, penurunan berat badan mendadak terjadi karena kondisi kesehatan yang mendasarinya seperti kanker rahim.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak