Musisi Terdampak Covid-19, Promotor Musik Harry Koko: Mari Kita Bangkit!

loading...
Musisi Terdampak Covid-19, Promotor Musik Harry Koko: Mari Kita Bangkit!
Promotor musik Harry Koko Santoso menyebut Indonesia ini memiliki minimal 100 ribu grup band. Namun, saat pandemi, industri musik tak bergairah. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Promotor musik Harry ‘Koko’ Santoso menyebut Indonesia ini memiliki minimal 100 ribu grup band yang tersebar di 34 propinsi, 512 kabupaten setingkat kota, 76 ribu lebih desa dan kelurahan, dimana setiap desa atau kelurahan, minamal memiliki satu sampai lima grup band. Namun akibat pandemi, mereka yang mencari nafkah di industry musik terpaksa menghentikan aktivitasnya.

Lewat diskusi daring dengan tema “Saatnya Bangkit Bersama” yang digelar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan Komunitas Pewarta Hiburan Indonesia (KOPHI), CEO Deteksi Production ini melihat pandemi membuat industri music tak bergairah. Dia pun mengajak semua elemen untuk bangkit bersama di tengah Covid-19.

“Saya sudah lebih dari 30 tahun hadir dari Sabang sampai Merauke bersama pegiat pertunjukan lainnya mencatat, sedikitnya 10 kegiatan music, minimal setiap hari secara komersial digelar lebih dari 500 kabupaten setingkat kota. Ini sama dengan 10 x 512 kota x 365 hari = lebih dari 1,5 juta kegiatan musik secara komersial setiap tahun,“ kata Koko.

“Ayo bangkit bersama di saat pandemi ini, terlebih Indonesia 75 tahun merdeka. Jadikan semangat bangkit bersama dengan cara saling dukung pemerintah dan musisi se-Indonesia yang saat ini kehilangan pekerjaan, “ tutur dia. (Baca juga: Film Dokumenter BTS Ditunda Tanpa Batas Waktu)



Salah satu solusi yang ditawarkan adalah mengembangkan digital, di mana hal itu bisa menyasar pada setiap musisi di berbagai daerah di Tanah Air, termasuk juga dunia internasional. “Digital musik langkah yang tepat untuk musik Indonesia ke depan, tetapi hari ini musisi dari Sabang sampai Merauke butuh dukungan dan saling membantu semua pihak, “ beber dia.

Koko sangat mendukung musisi yang bisa bangit di tengah pandemic. Hal itu pun bisa menjadi contoh musisi lain untuk mengembangkan kreativitas mereka dalam berkarya yang pada akhirnya untuk meningkatkan perekonomian.

"Ada beberapa grup musik yang melakukan konser live streaming selama pandemi. Ini bentuk kreativitas yang harus didukung, tapi masih jauh dari harapan agar musisi kita dapat menghasilkan nilai komersial," ujarnya.



Sementara, untuk mendukung semua itu, Koko berharap kepada pemerintah untuk bergerak cepat memberikan kemudahan kepada musisi untuk kegiatan musik, tentunya dengan protokol kesehatan yang ketat. (Baca juga: Dwayne “The Rock” Johnson Terinfeksi COVID-19)
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top