Studi: Pakai Kacamata Kurangi Paparan Infeksi COVID-19

loading...
Studi: Pakai Kacamata Kurangi Paparan Infeksi COVID-19
Penelitian terbaru menunjukkan penggunaan kacamata dapat memberikan perlindungan terhadap COVID-19. Hal itu berdasarkan penelitian di China. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Penelitian terbaru menunjukkan penggunaan kacamata dapat memberikan perlindungan terhadap COVID-19. Hal itu berdasarkan penelitian di China yang menyebut mereka yang menggunakan kacamata setiap hari bisa mengurangi paparan infeksi COVID-19.

Hanya sekitar 6% dari 276 pasien yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 di Rumah Sakit Suizhou Zengdu di China harus memakai kacamata setiap hari karena rabun jauh mereka. Tetapi proporsi orang rabun jauh di provinsi Hubei, tempat rumah sakit itu berada, jauh lebih tinggi yakni sekitar 32%, menurut penelitian tersebut. (Baca juga: Susu Dukung Imunitas Terlebih di Masa Pandemi)

Dr. Yiping Wei dari Rumah Sakit Afiliasi Kedua Universitas Nanchang dan rekannya berspekulasi kacamata dapat menggagalkan infeksi COVID-19 karena mencegah atau mencegah pemakainya menyentuh mata mereka, sehingga menghindari penularan virus dari tangan ke mata.

Penulis penelitian dalam laporan yang diterbitkan online 16 September di JAMA Ophthalmology ini menyebutkan pelindung mata juga berpotensi mengurangi risiko tetesan udara sarat virus yang mengenai mata. Namun, pemakai kacamata yang tertular COVID-19 sama sakitnya dengan mereka yang memiliki penglihatan normal.



"Meskipun ini adalah studi observasional dan Anda tidak dapat menyimpulkan sesuatu yang pasti darinya, ada saran bahwa pelindung mata dalam bentuk apa pun dapat menurunkan risiko Anda terinfeksi," kata Dr. Amesh Adalja, seorang sarjana senior di Johns Hopkins Center for Keamanan Kesehatan, di Baltimore. (Baca juga: BTS Kembali Perkenalkan Dynamite versi Remix Terbaru)

“Hal ini perlu dikonfirmasikan dengan studi observasional lain dan studi yang lebih formal, misalnya penggunaan face shield. Namun, semakin diperhatikan bahwa pelindung mata itu penting,” tambah Adalja dilansir dari Web MD.

Banyak rumah sakit termasuk Mount Sinai South Nassau di Oceanside, NY mengharuskan dokter, perawat, dan pengunjung untuk memakai kacamata atau face shield bersama dengan masker untuk sepenuhnya melindungi mereka dari SARS-CoV-2.



“Karena itu kami jadikan amanah, orang sering bertanya, 'Kalau saya pakai kacamata, apakah itu cukup?' Dan jawaban kami adalah tidak," ungkap Dr. Aaron Glatt, ketua kedokteran dan kepala ahli epidemiologi.

Kacamata resep biasa tidak sepenuhnya menutupi mata seperti halnya kacamata atau face shield. "Kacamata mungkin memberikan perlindungan, tapi jelas dengan kacamata biasa, partikel di udara yang secara teoritis masuk ke mata dapat dengan mudah masuk ke sekitar kacamata," imbuh Glatt.

Sementara itu, menurut Dr. Lisa Maragakis selaku direktur senior pencegahan infeksi di Sistem Kesehatan Johns Hopkins, kemungkinan besar kacamata dapat meningkatkan risiko lebih sering menyentuh mata dan berpotensi mencemari mata saat melepas, mengganti, atau menyesuaikan pelindung mata.

Dia dan Glatt mencatat bahwa penelitian tersebut didasarkan pada sampel yang relatif kecil, dan perlu direplikasi dalam penelitian mendatang yang melibatkan lebih banyak orang.
(tdy)
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top