Studi: Minyak Zaitun Miliki Efek Rasa Kenyang yang Besar

loading...
Studi: Minyak Zaitun Miliki Efek Rasa Kenyang yang Besar
Secara subyektif, para peserta ini juga melaporkan bahwa mereka merasa yoghurt minyak zaitun sangat mengenyangkan. / Foto: Ilustrasi/The Statesman
JAKARTA - Kelompok kerja di Technische Universität München (TUM) di bawah bimbingan Prof. Peter Schieberle, dan Universitas Wina di bawah bimbingan Prof. Veronika Somoza mempelajari empat jenis lemak dan minyak yang dapat dimakan yakni lemak babi, lemak mentega, minyak lobak dan minyak zaitun .

(Baca juga: Sesungguhnya Allah Mengampuni Segala Jenis Dosa, Yuk Bertobat Sebelum Telat )

Selama periode tiga bulan, para peserta penelitian makan 500 gram yoghurt rendah lemak yang diperkaya dengan satu dari empat lemak atau minyak setiap hari sebagai suplemen untuk diet normal mereka. Prof. Schieberle, Kepala TUM Ketua Kimia Pangan dan Direktur Pusat Penelitian Kimia Pangan Jerman melaporkan, minyak zaitun memiliki efek rasa kenyang terbesar.

Kelompok minyak zaitun menunjukkan konsentrasi yang lebih tinggi dari hormon kenyang serotonin dalam darah mereka. Secara subyektif, para peserta ini juga melaporkan bahwa mereka merasa yoghurt minyak zaitun sangat mengenyangkan. Selama masa studi, tidak ada anggota kelompok ini yang mencatat peningkatan persentase lemak tubuh atau berat badan mereka.



"Penemuan ini mengejutkan kami karena minyak lobak dan minyak zaitun mengandung asam lemak yang serupa," kata Prof. Schieberle dilansir dari Science Daily, belum lama ini.

Para peneliti memutuskan untuk mengalihkan perhatian mereka ke jenis zat yang sama sekali berbeda yakni senyawa aroma dalam minyak zaitun. Pada bagian kedua penelitian, satu kelompok diberi yoghurt dengan ekstrak aroma minyak zaitun dan kelompok kontrol diberi yoghurt tawar.

Hasilnya meyakinkan. Di mana asupan kalori kelompok minyak zaitun tetap sama, tetapi kelompok kontrol mengonsumsi ekstra 176 kilokalori per hari. Kelompok aroma menyesuaikan kebiasaan makan mereka, tetapi peserta kelompok kontrol jelas tidak dapat melakukan hal yang sama. Peneliti juga menemukan dibandingkan dengan kelompok lain, kelompok kontrol memiliki lebih sedikit hormon kenyang serotonin dalam darah mereka.



Berapa lama rasa kenyang berlangsung setelah makan tergantung pada sejumlah faktor, tetapi kadar gula darah sangat signifikan. Semakin cepat jatuh, artinya, semakin cepat sel somatik menyerap glukosa dari darah, semakin cepat orang tersebut akan mulai merasa lapar lagi. Pada bagian selanjutnya dari studi ini, para peneliti menyelidiki zat aroma mana yang ada dalam minyak yang paling efektif dalam menghambat penyerapan glukosa.

Para peneliti menggunakan minyak zaitun dari Spanyol, Yunani, Italia, dan Australia untuk penelitian mereka. Tim peneliti berhasil mengidentifikasi dua zat yang mengurangi penyerapan glukosa dari darah di sel hati, Hexanal dan E2-Hexenal. Mereka juga menemukan bahwa minyak zaitun Italia mengandung dua senyawa aroma dalam jumlah yang lebih besar.

(Baca juga: Hindari Asupan Ini Bisa Kurangi Nyeri saat Menstruasi )

"Penemuan kami menunjukkan bahwa aroma mampu mengatur rasa kenyang. Kami berharap pekerjaan ini akan membuka jalan bagi pengembangan produk makanan rendah lemak yang lebih efektif dan tetap mengenyangkan," tutup Prof. Schieberle.
(nug)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top