Menparekraf Sandiaga Uno Apresiasi UMKM Bangka Belitung

Jum'at, 05 Februari 2021 - 18:39 WIB
loading...
Menparekraf Sandiaga Uno Apresiasi UMKM Bangka Belitung
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno begitu terpikat dengan Bangka Belitung yang indah dan ternyata memiliki potensi tersembunyi. Foto/Instagram.
A A A
JAKARTA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno begitu terpikat dengan Bangka Belitung yang indah dan ternyata memiliki potensi tersembunyi.

Saat menyambangi Desa Batu Hitam, Sandiaga melihat industri UMKM di desa itu berkembang dengan pesat, dimana Desa Batu Hitam dikenal sebagai produsen kapal kayu untuk mengangkut barang dan jasa.

Baca juga: Menparekraf Sandiaga Uno Terkejut Produk Desa Batu Hitam Go Internasional

Tak hanya itu, Sandiaga merasakan banyak produk-produk UMKM lain di Bangka Belitung yang telah berhasil menembus pasar internasional. Sebut saja batik Setiak yang dikenakannya saat menapaki Babel Jumat (5/2/2021) pagi.

Batik khas Bangka Belitung tersebut sudah memiliki target pasar tersendiri di Singapura. Belum lagi berbicara produk-produk kerajinan tangan lainnya, seperti gelang keramik hingga topi daun kelapa yang cukup digemari konsumen dalam negeri maupun mancanegara.

Berkat usaha dan kerja keras para pelaku ekonomi kreatif lokal, Bangka Belitung menjadi salah satu daerah yang mampu bertahan dari hantaman pandemi Covid-19. Hal tersebut disampaikan secara gamblang oleh Bupati Belitung Sahani Saleh.

Sahani mengatakan, meski ekonomi dunia tengah mengalami keterpurukan akibat pandemi Covid-19, perekonomian Belitung justru mengalami peningkatan hingga 2,4.

"Dimana mana mungkin bahkan di dunia pun ekonomi minus, tapi alhamdulillah di Belitung masih +2,4. Ini betul betul UMKM kita lah yang menunjang. Walaupun keterpurukan dan segala macam, alhamdulillah UMKM kita masih surplus dalam pertumbuhan ekonomi, ini satu hal pak menteri, kami di sini masih adem adem saja karena masih bertahan," jelas Sahani.

Pertumbuhan industri UMKM di Belitung, lanjut Sahani memang tidak bisa dipandang sebelah mata. Jumlah UMKM di Belitung kini sudah mencapai 19.000 unit.

"UMKM, kita ingat awal itu hanya 3000 uni, sekarang sudah lebih dari 19.000. Dan di sisi lain, PAD kita dulunya hanya Rp70 miliar, sekarang ini mencapi Rp210 miliar. Semua murni ditopang UMKM. Sehingga di sini kita walaupun Covid-19 kelihatannya masih adem-adem saja," kata Sahani.

Baca juga: Kunjungi Bangka Belitung, Menparekraf Sandiaga Uno Nikmati Nasi Gemuk!

Mendengar pernyataan tersebut, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno pun memberikan apresiasi sebesar-besarnya kepada pemerintah setempat dan pelaku UMKM lokal karena telah berjuang membangkitkan sekaligus memajukan sektor ekonomi kreatif.

"Kita patut bersyukur. Tapi jangan lengah. Tetap terapkan 3 M dan 3 T, karena tidak ada daerah yang bisa menekan laju penularan Covid-19 kalau tidak disiplin melaksanakan protokol kesehatan. Ke depannya kami akan terus mendukung pengembangan UMKM dan industri ekonomi kreatif karena dapat menciptakan lapangan pekerjaan seluas-luasnya," tutup Sandiaga.
(tdy)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2099 seconds (11.210#12.26)