alexametrics

Konsumsi Susu, Anda Bisa 'Aman' dari Diabetes dan Tekanan Darah Tinggi

loading...
Konsumsi Susu, Anda Bisa Aman dari Diabetes dan Tekanan Darah Tinggi
Konsumsi produk susu bisa membuat Anda aman dari tekanan darah tinggi dan diabetes. Hal ini sesuai dengan penelitian yang diterbitkan The BMJ Open Diabetes Research & Care. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Sesuai penelitian terbaru yang diterbitkan dalam jurnal The BMJ Open Diabetes Research & Care, makan produk susu dapat mengakibatkan risiko rendah tekanan darah tinggi dan diabetes. Ini karena produk susu, termasuk yoghurt, minuman yoghurt, keju, dan hidangan yang disiapkan dengan produk susu, diklasifikasikan sebagai lemak penuh atau rendah (1-2 persen).

Mentega dan krim dinilai secara terpisah karena ini tidak biasa dimakan di beberapa negara yang diteliti. Asosiasi yang diamati adalah yang terkuat untuk produk susu full-fat, mengindikasikan temuan tersebut.

Untuk studi ini, sepefrti dilansir Times of India, para peneliti menggambarkan orang-orang yang mengambil bagian dalam studi Prospective Urban Rural Epidemiology (PURE).



Semua peserta berusia antara 35 dan 70 dan berasal dari 21 negara. Asupan makanan biasa selama 12 bulan sebelumnya dinilai dengan menggunakan Kuesioner Frekuensi Makanan.

Data pada kelima komponen sindrom metabolik tersedia untuk hampir 113.000 orang: tekanan darah, lingkar pinggang, kadar rendah kolesterol tinggi; lemak darah dan glukosa darah puasa.

Sekitar 46.667 orang mengalami sindrom metabolik - didefinisikan memiliki setidaknya tiga dari lima komponen. Temuan menunjukkan bahwa total susu dan susu penuh lemak, tetapi tidak rendah lemak, dikaitkan dengan prevalensi yang lebih rendah dari sebagian besar komponen sindrom metabolik, dengan ukuran asosiasi terbesar di negara-negara dengan asupan susu yang biasanya rendah.

Ada dua porsi sehari dari total susu dikaitkan dengan risiko sindrom metabolik 24 persen lebih rendah, naik menjadi 28 persen untuk susu murni saja, dibandingkan dengan tidak ada asupan susu harian.

Kesehatan hampir 190.000 peserta juga dilacak selama rata-rata sembilan tahun, di mana saat itu 13.640 orang mengembangkan tekanan darah tinggi dan 5351 mengembangkan diabetes. Setidaknya dua porsi sehari dari total susu dikaitkan dengan risiko 11-12 persen lebih rendah dari kedua kondisi, naik ke risiko 13-14 persen lebih rendah untuk 3 porsi sehari.

"Jika temuan kami dikonfirmasi dalam uji coba yang cukup besar dan jangka panjang, maka peningkatan konsumsi susu dapat mewakili pendekatan yang layak dan murah untuk mengurangi sindrom metabolik, diabetes, dan akhirnya kejadian penyakit kardiovaskular di seluruh dunia," catat para penulis.
(tdy)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak