Mengapa Banyak Artis Terjerat Narkoba, Baca Beritanya di News RCTI+

loading...
Mengapa Banyak Artis Terjerat Narkoba, Baca Beritanya di News RCTI+
Banyak artis yang tergoda dan akhirnya karier sang bintang tamat setelah terjerumus dalam kesenangan semu tersebut. / Foto: ist
JAKARTA - Dunia gemerlap para artis dinilai sangat dekat dengan dunia narkoba (narkotika dan obat-obatan terlarang). Banyak artis yang tergoda dan akhirnya karier sang bintang 'tamat' setelah terjerumus dalam kesenangan semu tersebut. Tak hanya artis, kini narkoba juga telah menyasar seluruh kalangan masyarakat. Banyak kasus penyalahgunaan narkoba dapat dipantau secara update dan lengkap di News RCTI+ .

Baca juga: Berpulang, Vokalis Steven and Coconut Treez Disebut Sempat Terpapar Covid-19

Penyanyi Anji bisa dikatakan contoh yang masih baru bagaimana narkoba sudah menjangkiti urat nadi kehidupan masyarakat Indonesia. Anji yang punya nama lengkap Erdian Aji Prihartanto ini merupakan salah satu artis yang tertangkap aparat hukum karena kasus narkoba jenis ganja. Sudah menjadi rahasia umum bahwa sejumlah musisi menggunakan narkoba ini dengan alasan untuk mendukung eksistensinya di dunia panggung hiburan. Mereka beralibi dengan menggunakan ganja ide-idenya bisa muncul saat menciptakan lagu. Ganja dipakai sebagai alat untuk mendapatkan inspirasi. Ada juga yang mengatakan lebih tenang setelah memakai narkoba. Narkoba sebagai pengusir stres di tengah persaingan ketat dunia hiburan.

Terlepas dari alasan di atas, banyak artis yang terjerat narkoba. Salah satunya yang sudah tertangkap lebih dulu adalah musisi Fariz RM. Bahkan, pelantun Sakura ini tertangkap sampai tiga kali menggunakan barang memabukkan tersebut. Penyanyi rap Tanah Air, Iwa K juga pernah dicokok petugas karena kasus narkoba.



Kalangan selebritas memang dikenal 'sangat dekat' dengan dunia narkoba. Maklum, dunia hiburan yang sangat gemerlap memunculkan banyak godaan hingga seorang artis mudah terjerumus dalam jeratan narkoba. Selain Anji, Fariz RM, dan Iwa K, masih banyak artis yang terjerat narkoba. Tak hanya sekali, ada beberapa diantaranya bahkan sampai ditangkap dua kali atau lebih. Sebut saja legenda hidup Rock Tanah Air Ahmad Albar, Reza Artamevia, Catherine Wilson, Dwi Sasono, Tio Pakusadewo, Iyut Bing Slamet, Ridho Rhoma, dan masih banyak lainnya.

Jerat narkoba ini memang sangat dahsyat. Tak mudah bagi mereka bisa benar-benar terbebas dari pengaruh barang ilegal tersebut. Ada yang memang benar-benar sadar dan meninggalkan barang haram tersebut selamanya. Yang tak mampu menahan hasrat untuk tetap nge-fly, mereka pun meneruskan kebiasaan buruknya tersebut dengan sembunyi-sembunyi. Yang apes pun tertangkap lagi. Banyak yang begitu.

Tak hanya kalangan selebriti, narkoba juga semakin banyak merambah berbagai kalangan di masyarakat. Penggunanya pun juga sudah bukan monopoli masyarakat perkotaan. Di kota-kota kecil hingga perdesaan sering kita dengar ada yang tertangkap karena kasus narkoba. Para bandar juga tidak hanya menarget kalangan dewasa, anak-anak sekolah pun menjadi sasaran mereka. Kalau sebelumnya ada kawasan kawasan tertentu saja yang menjadi fokus peredaran narkoba. Kini hampir semua tempat bisa dipakai para bandar atau pengedar untuk menjajakan dagangan haramnya. Bahkan, di era pandemi ini, mereka bertransaksi narkoba lewat online.

Intinya, narkoba sudah ada di sekitar kita. Narkoba dekat dengan kita. Sehingga kewaspadaan sangat diperlukan agar kita atau keluarga tidak sampai tergoda dan terjerumus dalam kehidupan "neraka" para bandar narkoba. Ingat, para bandar sangat lihai dalam mencari mangsa. Mungkin awalnya diberi gratis namun ketika sudah ketagihan, para korbannya terpaksa akan terus membelinya. Ketika para pengguna ini sakau, mereka akan melakukan apa saja untuk mendapatkan narkoba. Tak jarang para pengguna ini akan tergoda menjadi pengedar hingga bandar agar mendapatkan narkoba secara gratis. Bahkan seringkali mereka mendapat keuntungan berlipat dari berjualan narkoba. Keenakan, mereka pun akhirnya terjun ke bisnis narkoba. Ya, ibaratnya seperti lingkaran setan yang sangat susah untuk diberantas.

Meski pemerintah Indonesia sudah menetapkan status darurat narkoba, namun angka pelanggarannya terus naik setiap tahun. Bahkan, Indonesia tidak lagi jadi pasar narkoba. Indonesia kini sudah dikenal menjadi produsen narkoba yang sangat massif. Aparat keamanan berhasil membongkar sejumlah pabrik narkoba di berbagai daerah. Sangat mencengangkan. Misalnya pada 2005 lalu, aparat menggerebek pabrik narkoba dengan omset Rp50 miliar per minggu di Kabupaten Serang, Banten. Dalam sehari, mereka mampu memproduksi 1 juta pil ekstasi. Itu salah satu bukti bahwa Indonesia sudah menjadi salah satu produsen besar narkoba dunia.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top