alexametrics

10 Tanda Depresi pada Anak dan Remaja yang Harus Diwaspadai

loading...
10 Tanda Depresi pada Anak dan Remaja yang Harus Diwaspadai
Depresi tidak hanya mempengaruhi orang dewasa, juga anak-anak, remaja dan dewasa. Dalam survei ICICI, 65% orang dewasa berusia 22-25 menunjukkan tanda-tanda depresi dini. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Depresi tidak hanya mempengaruhi orang dewasa, juga anak-anak, remaja dan dewasa. Dalam survei yang dilakukan ICICI pada 2017, sebanyak 65% orang dewasa berusia 22-25 tahun yang merespon survei menunjukkan tanda-tanda depresi dini.

Pada 2012, WHO merilis laporan Status Kesehatan Mental Remaja di Asia Tenggara: Bukti untuk Aksi yang mengatakan bahwa satu dari empat remaja di India mengalami depresi. (Baca juga: Pesona Go Yoo Jin, Mantan Trainee Produce 48 yang Nyerah Jadi Idol K-Pop).

Pada dasarnya, depresi merupakan penyakit kompleks yang disebabkan oleh beberapa faktor, termasuk faktor biologis, sosial, ekonomi dan budaya. Pengalaman traumatis di masa anak-anak, migrasi sering, peristiwa kehidupan negatif, kemunduran pendidikan, masalah hubungan awal, sejarah keluarga penyakit mental serta stres di sekolah dan dalam keluarga terkait dalam berbagai tingkat depresi pada anak-anak dan remaja.



Depresi pada anak-anak, remaja, dan dewasa muda seringkali sulit dikenali karena representasi yang beragam. Berikut adalah beberapa tanda depresi yang dapat Anda waspadai pada anak dan remaja seperti dilansir dari Times Now News. (Baca juga: Video Klip Keke Bukan Boneka Muncul Lagi di YouTube, Tetap Jadi Trending di Indonesia).

1. Penarikan diri dari teman atau kurangnya perilaku komunikatif.
2. Apatis, kurang minat.
3. Penurunan kinerja di sekolah.
4. Makan berlebihan atau benar-benar kehilangan nafsu makan menyebabkan perubahan berat badan yang tiba-tiba.
5. Kesedihan, cepat marah, menangis tanpa alasan atau respons yang parah terhadap sedikit kritik.
6. Keluhan nyeri fisik yang tidak dapat dijelaskan, seperti sakit kepala, sakit perut, sakit punggung.
7. Kesulitan berkonsentrasi dan membuat keputusan.
8. Sibuk dengan kematian, seperti berbicara atau bercanda tentang bunuh diri.
9. Perilaku yang tidak bertanggung jawab, kurangnya tanggung jawab.
10. Penggunaan alkohol, obat-obatan dan penggunaan media sosial yang berlebihan.
(tdy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak