Masalah Kulit Akibat Jeans Ketat

loading...
Masalah Kulit Akibat Jeans Ketat
Masalah Kulit Akibat Jeans Ketat
SUKA atau tidak suka, tak dapat disangkal bahwa Jeans ketat saat ini sedang menjadi trend fashion yang paling populer. Busana seperti ini yang pernah mati dan tetap sangat banyak yang menyukai di dunia fashion.

Meskipun skinny jeans atau jeans ketat pasti lebih stylish dan bisa dikenakan oleh setiap kelompok usia, namun ternyata penggunaan yang terlalu lama beresiko bagi kesehatan. Dan orang-orang umumnya tidak menyadari hal ini bisa menimbulkan efek samping tak terduga terutama masalah kulit. Jika Anda tidak hati-hati dapat menyebabkan beberapa kerusakan fisik.

Menurut para ahli medis, skinny jeans bisa menyebabkan masalah pada organ tubuh Anda misalnya, testis tak normal, kelemahan kandung kemih dan bahkan infeksi saluran kemih. Beberapa ahli mengatakan bahwa Anda harus berhati-hati dan berpikir tentang kenyamanan bergerak dan kesehatan, menjauh dari anggapan demi penampilan yang baik.

Memang mengenakan jeans ketat bisa membuat Anda tampak lebih bergaya. Namun harus berfikir bahaya bagi kesehatan Anda. Berikut adalah beberapa masalah kulit yang disebabkan karena celana jeans ketat sebagaimana dilansir Boldsky.com.



1. Infeksi Kulit akibat Jamur.
Infeksi kulit akibat jamur adalah infeksi yang sangat umum. Infeksi jamur menyebabkan nyeri atau gatal-gatal pada vagina dan ini akhirnya akan menyebabkan rasa sakit ketika buang air kecil atau saat berhubungan seks. Jamur kulit biasanya terjadi di bagian lembab tubuh seperti mulut, saluran pencernaan dan vagina.

Salah satu yang paling umum masalah jeans jeans adalah infeksi jamur. Jamur tidak berkembang dalam lingkungan yang lembab dan itu sebagian besar karena pakaian ketat terutama skinny jeans. Salah satu alasan utama untuk infeksi ini adalah bahwa bahan mencoba untuk menjebak panas dan kelembaban yang mungkin membuat infeksi menyebar di daerah ini. Penyebab paling umum dari infeksi jamur adalah perubahan hormonal dalam tubuh, hubungan seksual dan mengenakan pakaian ketat seperti jeans.

2. Folikulitis
Jika kaki Anda menjadi merah atau gatal, mungkin jeans ketat Anda yang menyebabkan masalah ini. Benjolan merah kecil adalah masalah kulit yang terjadi karena celana jeans ketat. Biasanya bahan menyebabkan gesekan pada kulit Anda yang dapat menyebabkan infeksi kulit folikulitis. Infeksi folikulitis terjadi ketika bakteri atau jamur melalui folikel rambut dan yang pada gilirannya menyebabkan peradangan.



3.Benjolan Kecil
Ketika Anda mulai berkeringat itu dapat memicu perkembangan jerawat pada kulit. Paha bagian menderita keringat berlebihan dan ini sering dapat menyebabkan jerawat pada paha bagian dalam. Keringat mencoba untuk memblokir pori-pori pada kulit dan ini mencegah kulit untuk bernapas. Benjolan keringat atau ruam panas adalah penyebab umum dari masalah kulit akibat jeans ketat.

4. Jerawat di Paha
Jerawat biasanya terjadi pada daerah wajah atau punggung. Namun penyebab lain dari masalah kulit akibat jeans ketat yang paha jerawat. Umumnya jerawat terjadi pada skrotum. Panas yang berlebihan, memakai pakaian ketat dan keringat adalah faktor yang paling penting yang menyebabkan jerawat, komedo atau jerawat di paha.

Mengenakan jeans ketat dapat menyebabkan iritasi di daerah pantat yang menghasilkan seperti halnya jerawat di punggung Anda. Ketidakseimbangan hormon mencoba untuk membuat kelenjar minyak lebih hiperaktif yang pada gilirannya menyebabkan kelebihan produksi sebum. Ini menyumbat pori-pori dan menyebabkan jerawat. Jerawat adalah masalah yang paling umum menggunakan celana jeans ketat.
(nfl)
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top