alexametrics

Kanker Bibir, Kanker yang Umum Diderita Pria Berusia 50 Tahun

loading...
Kanker Bibir, Kanker yang Umum Diderita Pria Berusia 50 Tahun
Kanker bibir biasanya dimulai dengan sejumlah luka atau benjolan yang tidak sembuh di bibir atau di mulut dan salah satu jenis yang umum diderita laki-laki. (Independent Dentist Network)
A+ A-
JAKARTA - Kanker bibir adalah bentuk kanker kepala dan leher yang dimulai pada sel skuamosa pada bibir dan mulut. Tanda-tanda awal penyakit ini bisa berupa luka atau benjolan yang tidak sembuh di bibir atau di mulut. Menurut Skin Cancer Foundation (SCF), kanker bibir menyumbang sekitar 0,6% dari semua kanker di Amerika Serikat dan jenis kanker ini paling umum diderita laki-laki dengan kulit terang di atas usia 50 tahun.

Dilansir dari Medical News Today, faktor risiko umum untuk kanker bibir termasuk paparan sinar matahari yang berkepanjangan, asupan alkohol yang banyak, dan penggunaan tembakau. Pilihan pengobatan tergantung pada stadium, ukuran, dan lokasi tumor. Namun, kanker bibir sering dapat disembuhkan dengan diagnosis dan perawatan dini. Gejala paling umum pada kanker bibir pun sangat beragam.

Salah satunya sakit pada bibir atau di dalam mulut yang tidak kunjung sembuh. Selain itu, tanda dan gejala lain dari kanker bibir dapat meliputi benjolan di bibir atau penebalan yang nyata pada bibir, terasa sakit atau mati rasa, berdarah dari bibir, bercak merah atau putih di bibir, sesak di rahang yang dihasilkan dari pembengkakan Seperti jenis kanker lainnya, kanker bibir mungkin tidak selalu memiliki gejala yang jelas pada tahap awal.



Orang kadang-kadang menemukan bahwa mereka menderita kanker bibir selama kunjungan rutin ke dokter gigi mereka. Gejala-gejala kanker bibir bisa serupa dengan kondisi-kondisi lain, jadi penting untuk menemui dokter atau dokter gigi tentang lesi atau pendarahan yang tidak dapat dijelaskan dari bibir. Siapa pun bisa terkena kanker bibir. Namun, gaya hidup dan faktor lingkungan tertentu dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit ini.

Faktor-faktor ini termasuk penggunaan alkohol berat, merokok atau menggunakan produk tembakau, paparan sinar matahari alami atau buatan dalam waktu lama, seperti dari tanning bed. Sedangkan faktor risiko lain termasuk jenis kelamin laki-laki, memiliki kulit berwarna terang, berusia di atas 40 tahun, terinfeksi dengan strain human papillomavirus (HPV) tertentu, termasuk strain 16 dan 18.

Seseorang harus berkonsultasi dengan dokter atau dokter gigi tentang perubahan yang tidak biasa pada bibir atau mulut mereka, terutama benjolan atau lesi lain yang tidak membaik dengan sendirinya. Kunjungan rutin ke dokter gigi meningkatkan kemungkinan mendeteksi bibir dan jenis kanker mulut lainnya sejak dini. Sangat penting bagi orang dengan risiko lebih tinggi terkena kanker bibir untuk melakukan pemeriksaan gigi secara teratur.

Jika seorang dokter gigi mencurigai atau menemukan kanker bibir, penting bagi individu tersebut untuk membuat janji temu dengan penyedia perawatan primer mereka. Seorang dokter dapat sepenuhnya mendiagnosis kanker bibir dan bekerja dengan orang tersebut untuk mengembangkan rencana perawatan yang tepat. Tidak selalu mungkin untuk mencegah kanker bibir. Namun, seseorang dapat mengurangi risiko terkena kanker bibir dengan beberapa cara.

Mulai dari menggunakan pelindung matahari yang tepat saat berada di luar, termasuk tabir surya, lip balm dengan perlindungan SPF, dan topi dengan pinggiran penuh, membatasi atau menghindari penggunaan tanning bed, mengurangi asupan alkohol, keluar dari produk tembakau dan menghindari asap tembakau dan melakukan pemeriksaan gigi secara teratur.

Menurut SCF, faktor risiko paling umum untuk kanker bibir adalah paparan sinar ultraviolet (UV) kumulatif, yang mungkin mempengaruhi orang-orang yang menghabiskan banyak waktu di bawah sinar matahari atau menggunakan tanning bed.
(alv)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak