alexametrics

Benarkah Disfungsi Ereksi Adalah Tanda Awal Penyakit Jantung?

loading...
Benarkah Disfungsi Ereksi Adalah Tanda Awal Penyakit Jantung?
Disfungsi ereksi (DE) dianggap sebagai tanda peringatan penyakit jantung atau masalah peredaran darah lainnya dan mempengaruhi sekitar 50% pria berusia 50an. (Bel Marra Health)
A+ A-
JAKARTA - Disfungsi ereksi (DE), dianggap sebagai tanda peringatan penyakit jantung atau masalah peredaran darah lainnya dan telah mempengaruhi sekitar 50% pria berusia 50-an. Para peneliti juga menemukan bahwa sekitar 60% pria berusia 60-an memiliki DE ringan. Bagi 90 juta pria India yang menderita disfungsi ereksi, terdapat hambatan tertentu dalam pengelolaan kondisi ini.

Pertama, mayoritas populasi kurang memiliki kesadaran tentang spesialisasi yang berhubungan dengan DE dan penyakit lain serta kondisi khusus untuk pria yaitu andrologi. Kedua, karena kurangnya ketidaktahuan, banyak pasien sering berakhir berkonsultasi dukun dan lebih lanjut menghambat peluang mereka untuk mengobati disfungsi seksual ini.

Karena dianggap tabu, sejumlah besar laki-laki tidak mencari perawatan yang tepat waktu atau lebih suka menyembunyikan kondisi medis. Seiring berjalannya waktu, DE tidak hanya dapat mengurangi dorongan seksual tetapi juga mengakibatkan hubungan yang gagal. Termasuk jika Anda seorang pasien jantung, masalahnya akan berlipat ganda. Pasalnya, sebelum kecemasan, stres, dan harga diri mulai mengenai Anda, inilah saatnya untuk mencari dukungan klinis yang tepat.



Berita baiknya adalah, dengan kemajuan di bidang andrologi, mengobati disfungsi ereksi sekarang mungkin dan seorang pasien dapat bangkit kembali untuk menikmati saat-saat pribadi lagi. Gejala disfungsi ereksi mungkin termasuk kesulitan persisten mencapai dan mempertahankan ereksi yang cukup untuk berhubungan seks, mengurangi hasrat seksual. Menurut para ahli kesehatan, berkurangnya libido dan penis yang lemas bisa menjadi tanda-tanda disfungsi ereksi, yang biasanya diamati pada pasien dengan kondisi jantung.

Bagaimana DE terkait kondisi jantung?

Dilansir dari Times Now News, DE dan kondisi jantung itu terkait erat. DE dan penyakit jantung sama-sama disebabkan oleh penumpukan plak dalam sistem neurovaskular. Plak akan lebih lanjut mengurangi aliran darah, menyebabkan kemacetan di dada dan ketidakmampuan untuk mempertahankan ereksi. Dari penargetan penis dengan mengirimkan gelombang akustik, tablet oral, injeksi intra-kavernosal (injeksi ke penis) hingga sesi konseling, adalah beberapa pilihan perawatan yang tersedia untuk DE. Tetapi masalahnya adalah, tidak ada cukup literatur yang tersedia menggambarkan hubungan antara penyakit jantung dan DE.

Namun, baik jantung dan penis memiliki sistem pembuluh darah yang mendasarinya yaitu darah yang mengalir melalui pembuluh darah. Oleh karena itu, penyumbatan di daerah pembuluh darah yang membawa darah ke dan dari penis ke jantung dapat menjadi alasan potensial untuk DE.

“Disfungsi ereksi yang mendahului penyakit jantung umumnya disebabkan oleh endapan plak di lapisan dalam pembuluh darah (endotelium) dan otot polos. Sementara DE tidak selalu menunjukkan masalah jantung yang mendasarinya, sebagian besar pasien dengan DE menunjukkan gejala penyumbatan arteri koroner. Oleh karena itu, sangat penting bahwa pasien diskrining untuk penyakit jantung dan DE sebelum memulai perawatan apa pun," papar Dr. Vasan SS, Ahli Urologi, Ketua di Manipal Fertility, Bengaluru.

Lebih jauh, yang perlu dipahami adalah, struktur neurovaskular pada penis lebih kecil dan jauh lebih sensitif daripada bagian tubuh lainnya. Karena itu, kesehatan seksual pria seringkali menjadi yang pertama menunjukkan tanda-tanda penyakit. Contohnya, aterosklerosis, suatu kondisi di mana dinding pembuluh darah seseorang mengeras karena penumpukan plak. Karena jaringan pembuluh darah yang lebih kecil di penis, mereka biasanya yang pertama terpengaruh. Berkurangnya pasokan darah juga menyebabkan disfungsi ereksi.
(alv)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak